14 days, 2591 kilometres, 2 luggages, 1 big backpack, 4 daypacks, 4 adults, one campervan…and an EPIC Journey in New Zealand’s South Island.

OK, saya tau udah banyak banget yang nulis tentang jalan-jalan di New Zealand. Nambah satu lagi gapapa lah ya, skalian buat blog saya :P. Palingan nambah eneg sedikiiiiit. Kalo bosen, silahkan di-skip aja, mostly informasinya juga sama kok, hihihihihihihi.

Waktu kita ngerencanain perjalanan ini, kita mikirnya mo pergi berdua aja. Ngggaaaaaak, bukan mo honeymoon lagi kok. Simply karena keliatannya enak kalo pergi berdua aja. Well, that’s the plan…sampai saya casually bilang sama boss kalo kita mau roadtrip di NZ, dan dia mo ikut. EH BUSET! Saya pikir dia mo ikut tapi pisah mobil dong, eh lah taunya dia mau barengan satu campervan! #DIE. Jelas saya tolak lah ya, ngeliat mukanya 8 jam sehari aja udah bikin mules, gimana barengan 24 jam selama 14 hari, yang ada saya kena diare akut. Mungkin dia juga bisa mati berdiri pagi-pagi ngeliat saya bangun tidur dengan rambut kayak singa ngamuk. Tapi gara-gara ide boss saya itu, saya jadi mikir kalo mungkin akan lebih seru roadtrip bareng temen deket atau keluarga (plus lebih irit dong –> #PENTING, LOL). Cut the story short, kakak ipar saya & suaminya mau bergabung sama kita.

Untuk rutenya, kita emang sengaja pilih South Island aja biar lebih santai. Tanggal 1 September kita berangkat dengan penerbangan Qantas yang paling malam, transit di Sydney selama 8 jam dan sampai di Christchurch tanggal 2 September jam 23.00. FYI, Christchurch Airport ini sangat ketat untuk urusan penumpang yang tidur di bandara.

Kita cuma bisa tidur di Bandara kalo tiba di Christchurch dengan public transport setelah jam 22.30 dan punya bukti akan melanjutkan perjalanan jam 8 pagi keesokan harinya. Kalo nggak, bakalan diusir sama petugasnya. Karena kita emang bakal ambil campervan jam 8 pagi, ya kita mutusin buat tidur aja di airport. Setelah tanya-tanya, kita diarahin ke lounge deket tempat rental mobil. Didalamnya ada banyak bean bags & selimut buat kita tidur. Bayarnya cukup NZD 10/person atau NZD 30/family (2 adults + 2 kids). Lounge ini tutup jam 5, jadi jam 5 kurang kita udah dibangunin suruh beres-beres.

Selama di South Island, kita pake Britz Campervan karena harganya paling reasonable (read: MURCE!!!!). Untuk 14 hari, kita bayar NZD 1500-an untuk tipe Explorer 4 berth, termasuk libility reduction option (jadi nggak perlu naro deposit NZD 7500 dan cover mobil codet, somplak, penyok, terguling, piring pecah, talenan meleleh –> iya ini kerjaan saya). Pas mau ambil campervannya, kita ditawarin lagi mau express return gak. Jadi kita bayar lagi NZD 299, tapi nggak perlu menuhin bensin, gas, ngosongin cassette & grey water, dan gak perlu bayar Road User Charge Recovery Fee sebesar NZD 6.62 per 100km. Diitung-itung sih kayaknya untung, plus gak pusing mikirin macem-macem pas balikinnya, jadilah kita beli express return pack ini.

So, here we go…

Day #1 – Christchurch to Lake Tekapo & Lake Pukaki
Rute kita dimulai dengan nyetir ke selatan, ke Lake Tekapo & Lake Pukaki. Berhubung saya dan SN nggak pernah bawa mobil auto, pas nyetir keliatan banget o’on-nya. Kalo jalan sih gak papa ya, cuma ngegas doang. Begitu mo ngerem, kaki kirinya mancal-mancal nyariin kopling, huahahahahahahahah. Trus diteriakin dari samping, “Ngapain lu nyariin kopling! Ini automatic cuuuuuy”. Sampai di Lake Tekapo, kita foto-foto dulu di gereja yang heitz banget dimana-mana, Church of Good Shepherd. Gerejanya mungil ini masuk kategori non-denomination church. Sayangnya sore itu cuaca mendung. Langitnya jadi abu-abu dan nggak keliatan bulan bintangnya. Menjelang gelap, kita lanjut ke Lake Pukaki. Apps WikiCamp yang saya punya nunjukin ada camping ground gretongan disana. Jadilah kita nyetir kesana. Begitu masuk jalan utama….MAK, GELAP AMAT!!!
Berhubung daerah ini masuk dark sky reserve, sepanjang jalan sama sekali nggak ada lampu! Cuma di hotel atau fasilitas umum aja yang ada lampunya. Itu juga remang-remang kayak gubuk pantura. Begitu sampe di lokasi, kita beneran nggak bisa ngeliat apa-apa. Yang keliatan cuma 2-3 mobil yang lagi parkir dideket kita. Sementara sekelilingnya ada apaan tuh gak keliatan sama sekali.

Oh iya, kita bikin perjanjian dengan cap darah (gak ding), NGGAK BOLEH EEK DI TOILET CAMPERVAN! Siapapun yang melanggar, musti bersihin cassette-nya, hahahahahha. Jadi selama 14 hari, kita selalu pup di toilet umum/holiday park. Cuma di hari terakhir aja saya pupupin toiletnya, karena pas balikin kan gak perlu ngosongin cassette.

Iya, gak mau rugi. Masa sewa mahal-mahal nggak dipupupin. #Sikap.

Day #2-4 – Aoraki/Mt. Cook
Harusnya hari ini kita naik helicopter. Sayangnya ramalan cuaca bilang kalo bakal ada thunderstorm, jadi jadwalnya di reschedule ke hari berikutnya. Rada bingung sih pas dibilang thunderstorm, soalnya pas saya telpon jam 9 pagi itu tuh cerah banget! Pagi hari ke-2 ini pun akhirnya kita abisin di lake pukaki sambil makan salmon, minum hot chocolate dan teh, trus lanjut ke Twizel buat isi bensin. Ternyata ramalan cuacanya tokcer banget, begitu kita sampe di Twizel, hujan lebat turun. Akhirnya siangnya kita lunch ditemenin hujan deras deh di pinggiran jalan. Dari Twizel kita lanjut ke Glentanner Park buat bermalam. Rencana kita emang sehari di campground gratisan atau DOC campsite, sehari di holiday park. Selang-seling biar bisa ngecharge segala printilan.

Untungnya hari berikutnya cuaca cerah banget. Jam 11 kita check in di counter Helicopter Line yang sama tempatnya dengan receptionnya Glentanner park. Untuk naik helicopter ini, banyak pilihan rute & durasinya. Tempat naiknya juga beda-beda. Kita pilih Helicopter Line ini karena dia bisa snow landing. Untuk terbang selama 40 menit, bayarnya NZD 450 per person. Lumayan mencelos pas nggesek kartu kreditnya, hahahahhaaha. So, how was it? AMAZING. Ngeliat glacier, Mt. Cook dan mountain range disekitarnya dari atas itu bener-bener bikin speechless. Agak rancu sebenernya speechlessnya karena ngenes bayarnya, viewnya bagus, atau karena helicopternya goyang-goyang ketiup angin kenceng :D. Anyway, kalo ada budget, silahkan dicoba deh. Sayang pilotnya nggak seganteng Stringfellow Hawke (UAAAPAAAAAH? Kamuh nggak tau Stringfellow Hawke? Tsk!)

Selesai naik helicopter, kita lanjut ke Tazman Valley. Disini kita bisa jalan menuju viewpoint Tazman Glacier. Rutenya lumayan nanjak (buat saya yang ‘anti tangga’). Tapi begitu sampe atas, pemandangannya tuh PRICELESS banget! Kebayar lah itu betis yang jadi konde-an gara-gara nanjak.

Dari Tazman Valley kita lanjut ke Mt. Cook dan parkir campervan di White Horse Hill campsite. Tempatnya lumayan gede dan rame banget sama campervan yang bermalam. Gak kebayang gimana kalo summer deh tuh. Fasilitasnya sih menurut kita yang paling enak dari semua DOC campsite yang kita pake ya. Dan yang pasti, malem-malem pas langitnya cerah kita bisa ngeliat ribuan bintang. Saking pengennya liat dan motret bintang, saya nggeret-nggeret SN buat keluar campervan malem-malem. Aslik serem abis. Gelap gulita bok diluar. Pake senter juga musti hati-hati ngarahinnya jangan sampe kena campervan lain. Ada untungnya juga punya suami hobi foto-foto, mau aja dia saya suruh motretin milky way. Gak enaknya? Istrinya yang ditumbalin suruh megang senter macem patung Liberty selama 30 detik…PER SHOOT! Ajegile, ini bulu ketek udah pada ngetril, maliiiiiiiih. BTW, selama ini saya mikir kalo milky way itu keliatan kasat mata, taunya nggak, nyiahahahahahah. Kalo ngeliat ke langit, keliatannya cuma kayak kabut putih aja. Pas difoto, baru deh keliatan wujudnya.

Next day, saatnya HIKING! Sebagai manusia anti tangga & tanjakan, tentunya saya milih rute yang paling gampang doooong. Dan pilihan pun jatuh pada Hooker Valley Track yang menurut brosur bisa ditempuh selama 3 jam bolak-balik. Kenyataannya, karena keberatan pantat, kita ngabisin lebih dari 4 jam buat bolak-balik. Itu juga cuma sampe jembatan ke-3 doang, hahahahahahha. Pemandangan sepanjang track sih udah lah nggak usah dibahas ya. BAGUS BANGET! Usahain pipis & pup dulu sebelom jalan. Soalnya toilet cuma ada setelah jembatan ke-2, which is setelah jalan sekitar 45-60 menit, dan wujudnya long drop toilet. Kalo kamu jijikan, udah pasti ngeper deh pake toilet disitu.

Setelah sengklek jalan di Hooker Valley, kita lanjut nyetir ke…WANAKA! Begitu sampe, kita langsung menuju ke danau-nya buat ngeliat ‘THAT’ Wanaka tree. Di danau ini saya kenalan sama Sandflies, si item cimit nyebelin yang demennya nempel-nempel trus GIGIT. Berhubung langitnya juga berawan, kita nggak lama-lama di danau dan langsung masuk Wanaka Kiwi Holiday Park. Holiday Park ini saya nobatkan sebagai Holiday Park paling enak dari semua yang kita pakai. Tempatnya nyaman, fasilitas OK, dan WIFI-nya unlimited!!!

Day #5 – Wanaka to Te Anau
Udah sampe Wanaka, harus skydiving dong. Jadilah kita nyetir ke Skydive Wanaka. Untungnya masih ada slot walaupun saya nggak booking dulu. Setelah milih-milih paket dan nonton safety video, saya disuruh pake suit & harness-nya. Taaaaaaaapppiiiiiiiiiiii, mbaknya tiba-tiba bilang kalo cuaca berubah, dan bakal ada kemungkinan saya nggak jadi terbang. Ngeeeek! Ternyata bener aja, group sebelom saya yang udah terbang batal loncat karena awannya berubah jadi hitam dalam itungan menit. Sia-sia deh pake baju keren tapi batal loncat, pfffftttt. Karena harus ngelanjutin perjalanan, saya milih untuk mbatalin skydiving disitu dan milih buat nyoba di Queenstown aja.

Dari Wanaka, kita lanjut ke Te Anau. It was a long looooooong drive. Kita ngelewatin Cardrona ditengah hujan deras dan ngeliat Bradrona, pagar tempat orang pada gantungin beha. Untung ujan deres (plus bawa beha cuma dikit), kalo nggak mungkin saya juga ikut nggantung beha disitu. Setelah lewat Cardrona, tiba-tiba aja hujan salju. Mana jalannya kelak-kelok tajem banget, trus saljunya lumayan deras pula. Serem banget. Belakangan kita baru tau kalo jalur yang kita lewatin itu namanya Crown Range Road, dan termasuk jalur yang dilarang sama Britz, hahahahahahha. Ih, untung aja nggak kenapa-kenapa pas lewat situ. Kalo kita kecelakaan, insurance-nya nggak mau nanggung soalnya, hahahahah.

Kita sampe di Te Anau pas udah gelap dan mutusin buat masuk holiday park lagi karena masih saljuan dan manusia-manusia tropis ini mengkeret semua kalo kena dingin.

Kita sempat ngobrol dengan pasangan dari Aussie yang mau ke Milford Sound besok pagi. Jalanan Te Anau – Milford Sound ini sering banget ditutup karena cuaca atau avalanche. Jadi harus rajin-rajin ngecek. Status malem itu, jalanan ditutup dan baru di-update lagi jam 9 pagi besokannya.

Day #6 & 7 – Milford Sound
Jam 9 pagi jalanan ke Milford Sound dibuka. Kita langsung isi solar dan tancep gas kesana. FYI, di Milford Sound dan sepanjang perjalanan menuju kesana nggak ada petrol station sama sekali. Jadi WAJIB isi bensin di Te Anau sebelom berangkat. Selain gak ada petrol station, disana juga nggak ada sinyal GSM. Satu-satunya alat komunikasi itu cuma telpon umum dan satelit. Ada banyak banget starting point buat walking/hiking di sepanjang jalan menuju Milford Sound. Kalo ada waktu (plus konde di betis udah ilang) boleh lah dicobain jalur-jalurnya. Dari fotonya tuh bagus-bagus banget!

Di tengah jalan pas lagi berenti, kita ketemu rombongan turis jepang. Tour guidenya ngasih tau saya kalo ada tree avalanche di Milford Sound dan semua cruise dibatalin. Tapi jalanan tetep dibuka. Karena udah kadung setengah jalan, kita nekat lanjut aja. Nggak lama kemudian kita ketemu sama petugas yang mengkonfirmasi info dari tour guide tadi. Begitu sampe di Milford Sound, orang tumplek blek disana. Batal cruise semua. Akhirnya kita rebook buat hari berikutnya dan milih buat tetep stay di Milford Sound dengan bermalam di Milford Lodge.

Paginya kita capcuss ke cruise centre dan checked in di counter Jucy Cruise. Ada banyak banget pilihan cruise disini. Dari mulai yang kapal kecil, sampe yang kapal gede. Kita pilih Jucy soalnya….ada DISKON, hahahahhaha. Dan cruise di Milford Sound ini bener-bener mindblowing! Bagus banget. Ada banyak banget air terjun yang bisa kita lihat. Plus kalo beruntung bisa ketemu dolphin & seal. Lucky us, kita ketemu sama 2-2nya. Cuma beberapa ekor sih, tapi tetep aja bikin saya girang banget.

Dari Milford Sound kita lanjut ke Queenstown dan bermalam di DOC campsite, Twelve Mile Delta Creek. Cukup bayar NZD 10 per person, dan bebas parkir dimana aja. Ada toilet, tapi tipe long drop. We spent our night there under the half moon and billion of stars (plus mengkeret kedinginan jugak).

Day #8-9 – Queenstown
The city for adrenaline junkies. Kesan pertama pas nyampe, WEIRD! Setelah seminggu liatnya domba dan sapi melulu, tiba-tiba liat orang banyak banget, hahahahaha.

Setelah markir campervan, kita lansung jalan ke tepian danau Wakatipu. Entah karena hari itu adalah Sabtu, atau emang tiap hari ada, kita ngeliat pasar di deket danau. Mereka jualan souvenir, handcrafts, buku, dll. Karena emang nggak ada itinerary apa-apa, kita iseng aja ngeliat-liat aktifitas yang ditawarin disitu. Eh tiba-tiba ngeliat ada steamship TSS Earnslaw dan mereka ada tour buat liat pencukuran domba. OK, LET’S SEE IT! Bayar NZD 77 per person, kita langsung disuruh naik ke kapal yang udah mau berangkat. Kapal berumur 104 tahun ini udah kayak museum terapung. Klasik banget. Kita bisa liat para engineer kerja di deck bawah loh. Di dalem kapal ada bar & piano. Pianistnya mainin sing-along-songs dan kita bisa ikutan nyanyi bareng.

Kapal ini berenti di Walter’s Peak, tempat dimana kita bisa liat demo pencukuran domba dan sheep herding. Agak nggak tega sih liat dombanya di’cengkiwing’ (apa ya bahasa Indonesianya? :D) trus dicukur. Saya baru tau kalo yang dicukur duluan itu domba-domba yang hamil, supaya gampang ngelahirinnya dan anaknya gampang nyusunya. Trus kita berdua mikir, kok anak domba bisa tau emaknya yang mana ya? Kan bentuk, warna dan bau-nya sama semua? #Abaikan

Di Queenstown kita juga bisa naik Gondola untuk ngeliat kotanya dari ketinggian, which is really beautiful. Ada banyak banget pilihan aktifitas yang bisa kita lakuin disini. Mulai dari sewa sepeda, rafting, jetboating, masuk rumah hantu, sampe skydiving. Berhubung kemaren skydivingnya batal, jadinya saya nyoba lagi buat skydiving di Queenstown. Untung aja kali ini cuaca cerah sepanjang hari. Saya pun sukses jejeritan terjun tandem dari ketinggian 15,000 kaki, dengan tandem master & photographer yang GANTENG! For once in a lifetime, musti coba deh skydiving ini. Bayarnya emang mahal, antara NZD 439 – NZD 750an, tergantung paket yang diambil. But it’s all worth your money. SERIUS! #NggakDiEndorseKok

And while you’re in Queenstown, wajib dong nyobain si Ginormous Big Al-nya Fergburger. Ini kayak Big Mac versi ENAK BANGET & GEDE BANGET. Bahkan french friesnya aja enak banget menurut saya. Disebelahnya ada bakery, dan pie-nya itu ya Tuhaaaaaaaaaaaaaaaan….ENAK BANGET! Ini sampe nelen ludah lagi sambil ngetik #Glek.

Day #10-11 – West Coast
Going west. Ini salah satu rute panjang kita. Nyetir dari Queenstown sampe Fox Glacier. Rute west coast ini nawarin pemandangan yang bener-bener berbeda dengan rute-rute sebelomnya yang didominasi lembah & pegunungan. Disini banyak banget pepohonan. Rasanya kayak lewat hutan, hahahahahahha. Sebenernya ada banyak tempat yang bisa diliat di sepanjang rute ini. Tapi karena hujan dan jarak yang harus kita tempuh cukup jauh, kita mutusin untuk gak berenti dan langsung menuju Fox Glacier untuk bermalam.

Paginya kita jalan ke Lake Matheson. Beda sama danau-danau yang kita kunjungin sebelomnya, Lake Matheson ini adanya di balik hutan. Jadi musti jalan menuju viewpointnya dulu kalo mau liat danaunya. It is a beautiful lake. But again, cuaca berkabut bikin kita nggak bisa ngeliat barisan pegunungan yang biasanya jadi background danau ini. Next, Fox Glacier. Mind you…NANJAKNYA AMIT-AMIT (buat saya ya, hhahahahha). Udah gitu harus kejar-kejaran sama awan mendung dan pas sampe diatas, errrr….kok biasa banget ya, hahahahahahahahah. Akhirnya kita berkesimpulan kalo glaciernya itu beneran harus diliat dari deket banget baru keliatan cakepnya kali ya. Sukses ngos-ngosan di Fox Glacier, kita lanjut ke Franz Josef dan batal ngeliat-liat karena hujan deras lagi. Terpaksa deh lanjut lagi ke tempat nginep selanjutnya, DOC Campsite di Lake Mahinapua.

Day #12 – Arthur’s Pass to Cheviot
Another long route. Dari Lake Mahinapua ke….Cheviot. Karena di hari berikutnya kita mau ngeliat dolphins, kita harus nyetir selama hampir 5 jam ke Kaikoura.
Sebenernya ada sih tour liat dolphins di Akaroa, which is much closer to Christchurch. Tapi disana cuma bisa liat doang, nggak bisa benerang karena fasilitasnya lagi di renovasi dan baru selesai awal Oktober. Karena saya udah kadung mau berenang sama dolphins, saya milih pergi ke Kaikoura. #DemiDolphins.

Rute Arthur’s Pass & Lake Pearson ini salah satu scenic route yang bikin saya jatuh cinta. Bener-bener manjain mata banget deh. Kita bermalam di Cheviot, sekitar 1 jam dari Kaikoura. Holiday Parknya bener-bener homey buat kita. It’s a farmhouse. Ada banyak burung, bebek, 3 kucing (yang satu kekeuh banget pengen masuk campervan kita, hahahahah), anjing, keledai, kuda, domba. OMG, I love it so much! Nggak heran kalo dapet 5 stars dari orang-orang.

Day #13-14 – Kaikoura & Christchurch
One of the best moments in my life. Berenang bareng puluhan atau bahkan ratusan dusky dolphins di lautan lepas. Saya suka banget sama dolphins. Dan bisa berenang bareng wild dolphins di habitatnya itu udah kayak ngeliat ending film AADC 2, HEPI banget. Kita dikasih waktu selama 45 menit buat berenang sama dolphins.

Petugas dari tournya bilang, “You will meet pods of dolphins. They are wild and untrained. Do not touch them. If they are interested with us, they will come closer and swim with us. See this journey as a privilege, not a right. You will appreciate the dolphins even more”.

She’s right. It was a privilege. Ngeliatin dolphins berenang di deket kita, muter-muter ngikutin gerakan kita trus berenang menjauh, muncul ke permukaan dan loncat jungkir balik. They’re a real entertainer. Nggak usah khawatir kalo sebelomnya nggak pernah snorkeling. Ntar dikasih tau caranya sama petugasnya kok. Semua peralatan juga disediain. Kita cukup bawa baju renang aja. Kalo ngerasa nggak confident berenang di laut, boleh pinjem floating board atau noodle di kapal. Tapi se-newbie-newbienya, jangan lupa pasang snorkel dulu sebelom nyebur ye….

-yours truly, yang pede nyebur tapi lupa make snorkel trus gelagepan sendiri nyedot air laut. Iya, O’on banget-

Dari Kaikoura kita balik ke Christchurch, nginep semalem dan balikin campervan besok paginya. Sedih rasanya ngembaliin rumah kontrakan selama 15 hari ini. Campervan kesayangan yang bisa bikin geger otak kalo kelamaan tinggal disitu karena bolak-balik bikin orang kejedot. Si kesayangan yang nggak ada tarikannya kalo di gas. Dan si kesayangan yang tegar kita kentutin tiap pagi dan malam selama 14 hari.

It was an amazing trip. We survived 15 days in a cramp space with almost no quarrel between each other (mungkin karena keseringan kejeduk juga sih, jadi pusat crankiness & angernya korslet sementara).

I will be happy to share some information that you may need. Just ask πŸ˜€

#BDNZ #BDNewZealand

FAQ:

1. Kalo nyetir disana pake SIM apa?
A: Pake SIM A biasa aja. Nggak usah pake translation juga bisa. Tapi buat jaga-jaga, mendingan bikin aja.

2. Susah nggak nyetir di NZ?
A: Gampang banget. Asal perhatiin aja rambu-rambunya. Silahkan liat disini untuk lebih jelasnya –> https://www.nzta.govt.nz/safety/driving-safely/visiting-drivers/

3. Berapa budgetnya?
A: Total SGD 2500-an per orang, termasuk tiket pp by Qantas (SIN-CHC), sewa campervan untuk 4 orang selama 14 hari, campsite, holiday parks, diesel, groceries, jajan-jajan. Nggak termasuk segala macem atraksi ya.

/* fb group poster start */ /* fb group poster end*/