BEIJING 5D3N 5 Juta

(5 juta sudah termasuk pesawat pp, hotel bintang 4, ski resort, wisata berbayar, transportasi dan makan)

Sudah lama saya ga nulis disini. Kali ini saya mau sharing sedikit pengalaman singkat saya ke Beijing. Perginya udah lama, saya berangkat pas winter. Di Beijing cuma 3 hari, 2 hari buat berangkat dan pulang. 5 juta itu untuk pesawat pp, akomodasi, masuk tempat wisata, transportasi, tax n visa. Karena udah lama, mohon maaf kalo informasi yg saya sampaikan kurang lengkap krn sebagian besar udah lupa hhhhhhhh.
Saya penyuka musim dingin, jadi pas ada promosi tiket murah Philippines Airlines ke Beijing pas winter langsung saya ambil. Saat saya sampai di Beijing suhu berkisar antara -15C sampai -20C. Maaanntaaapp hhhhhhhh, sungai2 beku dan pas hari kedua dan ketiga turun salju tebal, makin girang lah saya, sejauh mata memandang semua putih, indah sekali. Hari pertama singgah ke temple of heaven, seingat saya hari sabtu, sebelum sampai temple, didepan ada taman yg super luas dan tertata rapi dan apik, banyak orang yg berlatih taichi di taman, antara taman dan temple ada jalan tangga, dan disebelah tangga ada tempat kumpul2 yg semuanya manula, rata2 sedang bermain kartu atau mahyong, sumpah rame banget, pensiunan dibiayai negara katanya, semua terlihat hepi banget. Temple of heaven sendiri konon merupakan tempat sembahyang para raja, tangga dan bangunan didominasi oleh giok putih. Dari sini menuju lapangan merah dan kota terlarang. Itu lapangan rame banget kl sabtu minggu, selain sama turis jg sama anak2 muda. Lapangan merah tia nan men terletak didepan gerbang masuk kota terlarang. Masuk gerbang jalan sedikit ada counter penjualan tiket, saya lupa harga tiketnya waktu itu. Kota terlarang sangat luas, seingat saya aja yg cuma jalan lurus dan cepat dari gerbang masuk sampai keluar, plus moto2,mideo n nyelpi, kurang lebih sejam, apalagi yg muter2. Saat masuk ada scan barang bawaan seperti di imigrasi dan pengamanan di mana2. Bangunan rata2 sama, yg bikin kagum adalah ukiran pada langit-langit tiap bangunan. Di dalam banyak bangunan salah satunya untuk seluruh selir kaisar yg jumlahnya seribu, ya kl ga salah segitu dan ga boleh keluar kota, sempet liat kamar kaisar juga, kirain gimana gitu, ternyata biasa aja, saya lupa bahwa jaman dulu bangunan sebegitu ya luar biasa megah. Di dalam belakang ada taman, bagus, pohon2nya unik. Sore ngeliat Beijing di waktu malam, suhu dingin banget yg bikin ga kuat angin nya kenceng banget, kalau jalan lawan arah angin sampai nunduk . Besoknya ke kebon binatang liat panda, hihihihihi lutuuuu banget, dilanjutin ke wang fu jing pusat perbelanjaan yg terkenal di Beijing, berupa jalan lurus yg dikiri kanan byk mall besar. Saya bukan tukang belanja jadi saya masuk di gang kuliner. Di gang ini selain byk yg jual suvenir tp yg heboh adalah kiri kanan gang diwarnai dgn penjual kuliner yg beraneka jualannya. Ini tempat saya hhhhh. Ada yg jual kecoa goreng, ulat goreng bahkan kalajengking goreng, ada yg beli dan saya liat dia makan kalajengking, katanya enak hhhhh, gue mah ogah. Saya sempat beli dan mencoba beberapa makanan yg belum pernah saya temui, salah satunya bakso dalam bakso. Jadi didalam bakso ada bakso dan diantaranya ada kuah nya, enak banget. Sorenya nonton kungfu shaolin, selesai balik hotel n tidur cepet. Hari ketiga pagi2 ke great Wall, buat saya great Wall pas winter itu amazing banget, dimana mana putih salju, keren banget, tp harus hati-hati krn tangga dan jalan licin jadinya, banyak yg jatuh. Disini ga lama, toh pemandangan cuma gunung dan greatwall, dari sini lanjut ke ski resort, main ski sebentar n puas2in guling2 n nyelpi, pokoknya puas2in bernorak2 ria, bodo amat diliat orang, toh ga ada yg kenal hhhhhhhh. Saya sempat juga nyoba kereta cepat ke tianjin, nyaman n cepat banget, di setiap gerbong ada penunjuk kecepatan kereta dan suhu diluar.
Selama saya di Beijing kebetulan selalu ketemu toilet yg bersih, mungkin krn di kota ya, tapi saya selalu bawa air mineral n tissue basah untuk jaga2 kalau ga ada air di toilet hhhhh.
Pengalaman yg ga terlupakan adalah pas hari terakhir mau pulang, saya telpon ibu saya menggunakan sim card yg saya beli di Beijing, saya tanya, mau di bawain apa, dan jawabannya adalah bebek panggang hhhhhhhh. Jadi saya pesan bebek panggang utuh, saya kemas rapi pake tas khusus makanan dan ditaro’ di bagasi. Akhir cerita bebek sampai meja di rumah dgn selamat hhhhh. Ternyata rasanya emang beda, endang bambang, di Beijing kulit bebek nya crunchy sedang kalo di indonesia juicy, daging dan saus nya pun lezat banget, di Indonesia ga ada bebek yg kayak gitu.
Sekian dulu cerita saya, mudah2an sedikit banyak bisa membantu menambah keinginan bagi yg mau wisata ke Beijing. Terimakasih sudah baca sampai akhir dan sampai ketemu di tulisan saya berikutnya. ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

#BIBEIJING

/* fb group poster start */ /* fb group poster end*/