#BIKL #BIMalaysia #ripanjalan

Hai selamat malam duhai kekasih. Masih ingat saya? Orang yg selalu kalian sebut dalam doa.. #halah

Jadi saat ini saya lagi ada di Kuala Lumpur. Biasa ya? Iya. Tapi gapapa kan kalo saya mau dikit cerita.

So, ceritanya saya latah ikutin temen2 yg pada beli tiket ke KL buat nonton GP. Layaknya emak2 dpt diskonan baju, saya liat tiket promo bawaannya beli2 aja. Padahal baru pulang dr KL juga 2 minggu lalu.

Trus ikut nonton GP? Enggak. Saya ga suka balapan. Karena saya tau gmn sedihnya diselip di tikungan. Sakit. Apalagi yg nikung temen sendiri #halah.

Trus ngapain? Saya naik KL tower alias menara KL. Karena menurut saya, kl tower kurang femez dibanding tetangga sebelah (baca : petronas). Menurut saya beberapa alasan pengunjung jarang minat ke KL tower karena:
1. Berbayar lumayan mahal.
2. Butuh effort kesini kalau naik angkutan umum. Ga bisa berhenti di depan kayak petronas.

Tapi boleh lah nyobain lagi, karena pertama naik kl tower tahun 2010.

Saya beli tiket di klook seharga 294rb, yg saya dapat adalah observatiin deck, sky deck dan sky box. Apa bedanya?
1. Observation deck. Ini bagian dr menara yg tertutup. Ruangan ber ac dan disediakan teropong2 untuk menerawang masa depan..haha.
2. Sky deck. Mirip observation deck, tapi letaknya lebih tinggi dan terbuka. Dari sini kita bisa rasakan hembusan angin sepoi2. Awas yg kurus kayak saya bisa ikut terbang.
3. Sky box. Adalah sebuah kotak kaca dengan lantai kaca transparan yg berada di sisi menara. Ada 2 box disini. Satu dengan latar petronas satu lagi wilayah KL yang lain. Pengunjung diperbolehkan berfoto di box ini dengan dibatasi waktunya. Kalo ga dibatesin mgkin kwatir gelar tiker terus gogoleran disitu.

Saran saya, buat yg takut ketinggian cukup beli tiket sampai observation deck aja. Kalau yg sedih liat mantan mau nikahan boleh lompat dr skybox..hahaha

Btw, liftnya tadi agak2 ngeri, sempet ga mau naik dan stuck di tengah.. πŸ˜‚

Ini ada beberapa hasil reportase tadi sore.

/* fb group poster start */ /* fb group poster end*/