Dari dulu saya ingin sekali ke Cuba #BICuba #BIKuba #BIHavana akhirnya nongol aja keinginan dan tiba tiba impulsif juga suatu hari mesen tiket kesana.
Ada banyak info sebenernya saya ga tau-tau amat soal Kuba, kalo ada di antara teman teman yang mau tambahin tolong dikomen ya, maklum eike takut banyak nanya disana, salah omong nanti ga balik pulang.

Ceritanya mesti agak panjang pula nih, jadi kalo yang ga suka baca, lihat-lihat foto aja ya, daripada puyeng.
Negara yang tertutup macam ini emang bikin saya penasaran pengen ngintip apa sih isinya.

Kunjungan kami akhir minggu lalu sudah kami siapkan dengan berbagai data soal negara tersebut yang memiliki sejarah revolusi dan kepemimpinan partai komunis di tahun 1959. Juga adanya embargo dari Amerika Serikat yang menyebabkan tak adanya barang import masuk secara gampang di negara ini. Jadi kami sudah siap siap akan kesulitan yang akan mungkin kami hadapi disana, terutama, mematikan internet selama weekend.

Nyari info sebagai pelancong disana ternyata memang bukan destinasi wisata yang murah. Harga dipatok resmi untuk turis, baik taksi, penginapan maupun restoran. Total penerbangan dari Cancun-Havana PP $560, biaya hidup keseluruhan selama 4 hari 3 malam berdua $360.

Untuk visa bisa didapatkan dimana saja ada penerbangan yang berangkat menuju Kuba, kami berangkat dari Cancun, pasti ada pedagang visa asongan nawarin Visa.
“Yang visa, yang visa, yang Cuba, yang Cuba”, Visanya $20, nanti tukang visa asongannya akan kasi kita lembaran kertas visa yang mereka tulis sesuai data di paspor, ga pake banyak bacot pasti diterima.

Ada 2 mata uang yang berlaku di negara ini, yang satunya buat turis namanya CUC, harganya sebanding dengan USD (13.500 rupiah) kalo mau nukar bisa lewat bandara. Mereka nerima dolar US, Peso Mexico, dolar Canada, Euro, uang Denmark, Finland, Swis, jadi jangan coba coba bawa rupiah ya ntar mati kutu disana, soalnya belum tentu ATMnya bisa narik apalagi kalo ternyata bank nya kita ada keterkaitan dengan perusahaan Amerika Serikat.
Nah kalo orang lokal disana makenya CUP, mata uangnya itu 1 CUP senilai 500 rupiah. Eh kebayang ga bo, orang lokal disana gaji minimalnya $20, terus kalo dokter kabarnya $50. Tapi entah saya yang salah denger atau gimana, ibu yang punya penginapan bilang harga odol $6, dan kebutuhan kayak shampo, sabun mehong amir. Jadilah kami tinggalin segala macam alat MCK yang tersisa disana dan berharap sisanya dipakai bagi yang memerlukan.
Tapi sisi lainnya, pendidikan sama kesehatan gratis dan kebutuhan pokok macem beras, gula minyak harganya sangat murah. Bahkan saya pernah lihat di pasar orang berbaris rapi untuk membeli biskuit jatah dari pemerintah.

Penginapan, transportasi dan makan.

Kalo penginapan, di data online saya selalu ngelihat harganya mulai $25 entah itu airbnb atau casa particular (sejenis guest house atau bed and breakfast), tapi kenyataannya kami ga pernah nemu harga segitu, selalu saja minimal $35-40. Kami tidak pernah pesan online penginapan sebelumnya karena kendala internet disana menyebabkan sistem booking percuma, mereka tetap saja akan beri kamar mereka pada siapa yang masuk secara fisik duluan.

Kami sempat heran, harga taksi sudah dipatok resmi senilai $25 dari bandara ke central area (centro). Nah uangnya dibawa kemana? Kok bisa haraga taksi sebanding dengan gaji orang sebulan? Kalo menurut ibu yang punya penginapan uang yang didapatkan udah pasti untuk biaya bensin yang saya juga ga tau harganya, terus ijin bayar ke pemerintah juga mahal. Akhirnya apapun bisnis mereka yang mereka lakukan pada akhirnya kembali ke pemerintah dan balik nanti untuk masyarakat.

Ciri khas Havana adalah ada banyaknya mobil tua. Oleh karena yang diatas saya sebutin adanya sejarah revolusi, kepemimpinan pemerintahan partai komunis dan embargo ekonomi dari Amerika Serikat (kecuali makanan dan obat-obatan), yang nyebabin ga ada barang import masuk dengan mudah ke Cuba, termasuk kendaraan bermotor, menyebabkan mulai tahun itu ga ada lagi kendaraan baru yang masuk, hingga mobil mobil yang keliaran ya model jadul jadul tahun 1950-an. Tapi mereka cat, modif dengan warna kyut banget, bikin gemes dah pokoknya, ada warna pink, ungu, kuning, ijo lemon, dan mesin mereka masih terawat dan bisa jalan.
Walaupun beberapa tahun belakangan Kuba sudah mulai mengimpor mobil tapi harganya bisa sampai 400 persen dan ijinnya susah. Kebayang kan gaji orang $20 gimana caranya bisa beli mobil baru kalo ga uangnya banyak banget. Untuk sewa mobil imut model tua yang sudah dijadikan alat transportasi umum harganya sejam $50, gimana gak pingsan, kamipun mengurungkan niat, jadinya cukup foto doang bentar-bentar depan mobil.

Kalo kita mau keliling kota bisa lho naik turis bus, kalo di online kelihatan harganya $5, eh ternyata sebenernya $10. Heran deh harga pengeluaran pada naik semua, tapi gaji orang sana kok masih segitu doang dari dulu? ah sudahlah, pertanyaan ini cuma saya komplin pakai bahasa Indonesia disana, ga mau ngomong macem macem.

Kalo mau makan, rata rata harga makanan di restoran dari $5-15. Menunya yang antik antik ada daging kelinci, ada nasi yang udah dicampur kacang dan kalo mau lobster bisa dengan murah lho didapatkan di Kuba. Soal rasa masakan Cuba Ok aja, ga enak amat ga jelek amat. Tapi kalo bajet pas pasan boleh aja cari pizza atau burger, yang harganya sekitar $2-3, tapi lidah saya lidah kampung dikasi berger sama fitsa langsung ngambek.

Oh ya entah mengapa disana ga begitu gampang ditemukan warung atau restoran kalo di luar daerah turis. Waktu itu saya tinggal di old Havana, lumayan gampang cari restoran, tapi begitu keluar tempat lain, ga ada yang tukang jualan. Jangan sampai kelaparan, telat makan atau picky soal makanan ya, sekalipun terpaksa makan berger, makan aja.
Saya sempet perhatikan dibanding orang latin lain, orang Cuba cenderung kurus kurus, apa ngaruh karena akses makanan ya, saya juga tak paham betul.

Satu lagi tips nih, kalo mau pipis dan ketemu toilet segera kencing atau boker sebelum kebelet. Berupaya bawa tisu, jangan kayak saya ga pernah bawa tisu. Kadang kalo beruntung di WC umum akan ada yang kasi tisu, tapi kalo enggak saya pernah terpaksa pakai baju sendiri ngelapin ‘anu’ saya. Terus jangan harap ada air buat nge flush tokai dan kencing, karena saya ga pernah ketemu flushdi WC umum yang berfungsi. Jadinya petugas WC akan nunggu sampai ada 5-10 orang sudah masuk ke toilet baru deh disiram pakai air dari ember. Sepertinya air, tisu dan perlengkapan MCK adalah barang barang mewah di negeri ini.

Eh tapi entah mengapa disana untuk salon kuteks hebring amat, kalo soal kutekan ga tanggung tanggung model akrilik panjang dan warna warni banyak. Saya sendiri belum menemukan jawabannya mengapa?

Siapa bilang Kuba itu mengerikan? Enggak kok, saya merasa senang disana, tapi disini saya kasi tips supaya nyaman disana. Perisapan diri untuk ga berharap banyak. Jadi bagi yang ada niat kesana pergi lah sebelum negara ini jadi modern nantinya.

Disana kalo mau cari paket internet mesti beli di toko khusus dan lagi lagi mesti mengantri. Sangat jarang saya lihat ada orang bawa hape, sibuk selfie atau anak anak main gadget. Jadi karena godaan ga banyak mereka akhirnya masih main petak umpet, main bola, main air dan orang dewasa masih menatap lawan bicara pakai mata kalo ada di sebuah meja. Bright side kan?

Sedikitpun saya ga merasa ga aman jalan di Havana, palingan ada calo nawar nawarin masuk restoran. Saya ga merasa ada orang niat nyuri hape saya, walaupun mereka mungkin ga punya hape.

Ada banyak imej Che Guevara dan Fidel Castro terpampang. Pasti banyak kan yang tau siapa mereka? Tokoh revolusioner, iconic dari negara ini. Saya jadi inget pernyataan Fidel Castro dulu, “saya ga akan mati sebelum Amerika Serikat hancur”, eh kemarin pas Trump terpilih jadi presiden besoknya doi meninggal dunia.
Amerika Serikat benar benar hancur ya eim 😀

Perjalanan ke Havana adalah perjalanan yang sangat unik, waktu terasa berhenti di tahun 1950-1960-an. Jadi bagi yang niat mau kesana, pergi lah. Ga ada tempat seunik ini dah. Disatu sisi memang terlihat negara sana miskin, tapi sisi lainnya saya salut dengan sejarah mereka yang punya harga diri melawan negara sebesar Amerika Serikat sampai diajak kompakan yang lain nggak ngajakin temenan gitu lho.
Coba dicek deh daftar visa bebas ke negara ini minim banget. https://en.wikipedia.org/wiki/Visa_policy_of_Cuba
-Eh Malaysia dong dapat free visa 90 hari- jangan ngiri ya, lobby politik kita kali yang kurang kemana mana, makanya kalo ngajuin visa juga kemana mana susah. Hehhee oooopppssss…..

Kalo masih ada yang mau nanya dalam komen akan saya jawab sebisanya dan sepengetahuan saya aja ya. Maklum saya kurang banyak tahu juga. Selain itu mumpung baru abis kesana masih inget. Besok besok saya ditanya lagi udah aja nyampe di negara lain pasti udah lupa tempat yang sudah pernah dikunjungi, ampuni kemampuan saya yang pas-pasan. #BIIntenUtari

/* fb group poster start */ /* fb group poster end*/