Gunung. Biasanya kalo Jepang, pasti yang pop paling pertama adalah Mt. Fuji. Tapi saya pribadi rada ogah kesana karena mungkin itu gunung buat yang udah siap mental dan fisik kali ya, hahaha. Jadi saya (iseng) hiking ke Mt. Kongo, area Osaka. Tidak ada particular reason kenapa harus Mt. Kongo sih, hahaha.

Maklum karena pekerja kantoran yg duduk melulu, jadi jarang olahraga. Di bagian kaki gunung, masih jalan aspal tapi nanjak. Dari sini aja saya udah lemes duluan (emg jarang olahraga kan). Lhaaa udah lemes duluan, belom ngapa2in padahal. Tapi akhirnya bisa lanjut. Sampe mulai ke bagian yg ada tangga kayu. Karena saya udah capek duluan, jadinya susah banget. Dan sepanjang perjalanan pun emang isinya hampir tangga kayu semua. Cara ngakalinnya emang harus naik pelan2, jgn buru2 karena emg ga bakal kuat.

Yg bikin saya triggered ini banyak orang tua (YA, ORANG TUA dan saya yakin mereka semua diatas 60 tahun) mereka naiknya seperti terlalu mudah. Mereka gak mikir tangga yang curam. Jalannya cepet pula. Sedangkan saya? Haus akan checkpoint (tempat yg ada bangkunya). Itupun checkpoint nya dikit banget. Jd hrs berenti ditengah jalan. Berapa kali saya stop untuk ambil air.

Kira2 saya ada habis 2 jam kurang selama pendakian. Cuacanya lagi bagus, matahari terang banget tapi karena kehalang pohon ya adem aja. Anginnya enak, bersih.

Setiap ada yg turun atau ada yg nyalip, selalu ada yg greet, jadi ikuti saja. Mereka selalu ngom konnichiwa.

Ketika saya lg duduk ada 3 orang turun (2 emak 1 bapak tua) ngajak saya ngomong. Wtf kaga ngarti saya ngom apaan, saya cmn bilang maaf saya wong indo, saya ga bisa bhs jepang. Tapi mereka kayak surprised gitu pas tau saya dr indo. Iya juga sih, siapa pula org dr luar capek2 kemari, wkwkwk. Selanjutnya si bapak ngom ganbatte sambil nunjuk keatas, which is mungkin artinya udah deket. saya say thank you.

Ketika nyampe summit (puncak), saya puas banget, perjuangannya selesai. Cuman diatas rada gelap karena ketutup awan, tapi kota Osaka masih terlihat. Achievement unlocked! Tinggi gunungnya 1125m dari permukaan laut, tapi ketika start pun emang dr ketinggian sekitar ~500m. (Pendek ya? Namanya juga bukan hiker alias turis aja)

Menurut tradisi (menurut) tiap nyampe keatas, orang makan ramen. Sayangnya ramen ternyata menu khusus di hari Minggu, jadi saya pesen Cup Noodles saja, seharga ¥350 udah sama air panas. Ada resto didekat sana dan untungnya waiternya ngerti partial english.

Abis itu ngider area sekitar, lalu turun. saya turun lewat rute lain, bukan rute ketika naik. Yaitu via Kongosan ropeway. Jalan kakinya tetep jauh sih ada 1KM. Tapi udah gak capek lagi karena turunan.

So overall mantap lah hiking kali ini. Begitu turun saya masih menyempatkan diri muterin Osaka, sebelum malamnya balik ke hostel di Kyoto.

Kalo ada kesempatan lagi, saya mau naik lagi dengan preparation yg lebih siap.

Album: https://www.facebook.com/media/set/?set=a.10155684288009771.1073741861.722199770&type=1&l=9d60e0084b

/* fb group poster start */ /* fb group poster end*/