Halooo BI! Mau share pengalaman trip ke hong kong – macau. Pertama kali solo trip πŸ™‚ Pakai pesawat Malaysia Airline Jakarta-Kuala lumpur-Hongkong belinya H-3 sebelum berangkat pakai promo mobile combonya traveloka.

Hari ke-1
9 juni 2016
-Jakarta ke Kuala lumpur.
Pesawat MH – sudah saya ulas ya, ini link nya.
https://www.facebook.com/groups/1468005403448997/permalink/1706944632888405/

Transit di KLIA saya ngabisin waktu di starbucks aja. Di KLIA ada SnoozeKL, di dekat gate G4-G6 transit/keberangkatan (lantai 4). Kamarnya kecil-kecil bisa buat bobo cantik nunggu transit, ada wifi signalnya kenceng bgt. Premium access airport wifi ada di dekat gate G2 (lantai 4). Saya ga nyoba, dilihat dari gambar sistemnya masukin uang dulu nanti akan dikasih kode wifi kayaknya.
β€’ Flight KUL-HKG
MH-432 from kuala lumpur to hong kong. Dapet bantal, selimut & entertainment komplit untuk kelas ekonomi. Kali ini saya milih nonton The benefactor soalnya ada richard gere, dacota fanning, dan theo james (yang main divergen 😍). Baru naik dikit pesawat eh udah dikasih snack kacang masin sama orange juice, baru 5 menit slesai nyemil ditawarin meal on board dan dikasih dua pilihan “chicken with rice” atau “fish with noodles”, karena pas flight pagi saya udah makan nasi jadi kali ini mau cobain fish menunya aja. Ceritanya sih fish with noodles, tapi dateng juga temen-temennya ada prawn with noodles, tiramissu mint cake, ada bread with butter, air mineral, dan soda. Dalam 3 jam 40 menit mesti ngabisin ini semua, cus sikat! Perut dari laper ampe kenyang banget, mau ngulet tapi badan mentok di seat, yowes lah lanjut nonton. Tas bisa taruh di sebelah karena seat kosong, lega kaki bisa selonjoran :p
Jangan lupa minta kartu imigrasi yang harus kita isi, biasanya selalu dibagiin cabin crew, tp kalau mreka lupa atau ga hafal foreigner mana yg butuh kartu tersebut jadi lebih baik kita yang minta, atau di dekat jalur masuk imigrasi juga disediakan counter untuk ambil dan isi kertasnya di situ.
Pesawat tiba di Hong kong International Airport pukul 19.20 waktu Hong kong (18.20 wib). Jakarta dan hong kong beda waktu +1 jam. Dari gate kedatangan, saya harus pakai shuttle bus menuju ke terminal kedatangan dan imigrasi, di bagian imigrasi jangan sekali-kali foto-foto, ada banyak peringatan dimana-mana, jadi jangan iseng ya. Passport kita ga akan dicap, cuma dikasih kertas kecil isi nama kita dan batas tinggal sebulan di hong kong.
Keluar pintu imigrasi ada counter jual octopus card, saya isi 300hkd skalian. Di sebelah counter octopus card, ada counter hong kong tourism yang bisa kita tanya-tanyain atau sekedar ambil maps dan brosur lainnya. Keluar pintu kedatangan, banyak tempat sewa pocket wifi tapi saya lebih milih beli simcard even sudah banyak wifi spot di hong kong. Beli sim card china mobile 80hkd 3G/LTE masa berlaku 5 hari, counternya ada di deretan sebelah kanan pintu kedatangan. Selesai urusan simcard, saya langsung menuju ke Apple Inn hostel di daerah Tsim sha tsui yang sudah saya booking lewat traveloka, 615.000 untuk 3 malam free wifi. Dari airport pakai airport express (line warna hijau tua) jurusan hong kong turun di stasiun Tsing yi, pindah ke jalur Thung chung line (warna orange) ambil MTR jurusan hong kong dan turun di stasiun Lai king, pindah ke jalur Tsuen wan line (warna merah) naik MTR jurusan Central dan turun di stasiun Tsim sha tsui. Apple Inn hostel berada di Hai phong mansion, MTR Tsim sha tsui ambil exit A2, hai phong mansion berada tepat di samping pintu keluar A2 MTR Tsim sha tsui. Enak banget, ga perlu pakai nyasar nyarinya. Untuk checkin saya perlu ke kantor hostel yang berada di lantai 11, dan dikasih kamar di lantai 2, ga perlu pakai deposit dan kunci kamar karena kunci kamar pakai nomer digital jadi kita dikasih nomer kunci pintu depan dan nomer kunci pintu kamar. Saya booked kamar di dorm wanita yang isinya ber-4. Teman sekamar saya ada yang dari shenzhen namaya Rose dan teman-temannya (yang lain namanya chinese jd saya ga hafal, dan di malam terakhir datang yang dari beijing namanya Ana dia orang polandia yang baru menyelesaikan student exchangenya di beijing – cantik banget matanya warna hijau duhh saya aja yang cewek terkagum-kagum. Seru banget tinggal di dorm, ini kali kedua saya tidur di dorm, tapi baru kali ini ngerasain bener-bener sendiriannya. Pas sekemar sama rose dan teman-temannya saya kesulitan berkomunikasi karena mreka sendiripun bahasa inggrisnya susah :p paling better sih rose meskipun saya mesti minta dia ngulang dua kali kalau pas ngomong hehe. Kalau pas ketemu Ana yaampun lancar jaya saya ngobrolnya, cas cis cus sekalian blajar bahasa inggris.
Malam pertama di hong kong selesai taruh barang di hostel, saya mutusin buat sight seeing aja jalan kaki sepanjang nathan road, survei-survei lah tempat apa yang enak buat duduk atau makan atau belanja. Makan tengah malem saya putuskan di McD, biar ga culture shock aja haha *alesan*. Jam 12 malem saya balik ke hostel, dannn si rose dan kawan-kawan lagi pakai pijama maskeran muka dan kaki, saya takjub sih even tinggal di dorm sempit tapi mereka masih aware sama perawatan tubuh.

Hari ke-2
10 juni 2016
Pagi-pagi jam 6 saya udah bangun, mandi, siap-siap dikala temen sekamar masih pada bobo cantik. (ps: mereka bahkan bawa seprei sendiri, saya merasa makin gagal sebagai cewek)
Jam 8 ke golden crown guesthouse, lokasinya deket banget dari hostel, cuma nyebrang ke arah atm citibank nah pintu masuk golden crown guest house ada di sebelahnya.
Beli tiket cotaijet ferry buat hari sabtu ke macau dan tiket paket peak tram+sky terrace+madame tussauds. Tiket cotaijet karena untuk weekend harganya 290hkd, tiket paket the peak dll harganya 240hkd.
Dari golden crown guesthouse saya langsung menuju ke The peak. Pakai MTR ke central ambil exit K, keluar belok kanan nyebrang jalan ke gedung hsbc lewatin itu nyebrang jalan naik eskalator di deket lampu merahnya terus lurus sampai gedung citibank belok kanan lurus sebentar udah ketemu gapura “the peak tram” jalannya nanjak capek.
Antri tram ga lama kok, cuma 5 menitan. Nah karena saya udah belik tiket dari golden crown guesthouse jadi saya ga perlu masuk antrian beli tiket, cukup tunjukin tiketnya bisa langsung masuk ke antrian naik tramnya. Kalau teman-teman udah beli tiket di travel agent sejenisnya jangan lupa tunjukin pas mau masuk antrian, biasanya ada petugas yang jaga dan dia tau kalau tiket yang sudah dibeli di travel tertentu ga perlu antri lagi. Jalur pendakian tramnya nanjak miring banget jadi harus hati-hati, usahain dapet duduk ya. Saya ngantri bareng banyak banget turis dari cina, mereka gamau antri bahkan selalu berusaha mendahului saya, saya kasih aja deh kasian emak-emak tapi pas berebutan duduk sebisa mungkin gercep (gerak cepet).
Madame tussaud dan sky terrace ada di The peak building yang langsung terhubung sama terminal tram. Sky terrace ada di rooftop the peak tower, madame tussaud ada di level P1.
Pertama nyampe di the peak saya ke sky terrace ya dulu. Outstanding view! Langitnya lagi cerah banget sekitar jam 11 saya dateng, ga terlalu panas udara saat itu, enak banget saya sejam di atas bengong aja liatin pemandangan. A lil bit tricky, kalau lagi solotrip cari orang yang lagi foto-foto selfie sendirian dan tawarin diri biar kita fotoin nanti gantian deh hehe. Saya nerapin itu pas di sky terrace ada cewek Ukraina lagi foto-foto sendirian akhirnya kita gantian motoin πŸ˜€ ada team fotografer professional yang bisa fotoin kita juga di sky terrace dengan background pemadangan dan langsung jadi nanti hasilnya diambil di official counternya. Oh iya pas di pintu masuk sky terrace disediakan gratis sound system dan headseat yang isinya mengenai the peak dan dalam bahasa inggris. Turun dari sky terrace saya sempetin ke official storenya buat beli kaos 180hkd eh dapat 2 postcard dan undian untuk dapatin pajangan kristal dalam rangka lagi annivnya the peak. Sebenarnya postcard itu bisa saya kirimkan untuk seseorang dan ditaruh di kotak box yang nanti hanya bisa diambil diatas tahun 2017. Seru deh liat banyak letter of love di kotak-kotak boxnya. Lanjut ke madame tussauds. Ini pertama kali saya masuk madame tussaud, koleksinya lumayan banyak ya mulai dari seniman-tokoh dunia-tokoh kartun-atlet, selesai dari madame tussaud saya menuju ke Tample market. Dari MTR Central (Tsuen wen line) menuju MTR Yau ma tei – ambil exit C.
Karena sudah lapar, dari exit mtr nyebrang dulu makan di yoshinoya. Pelayannya ga ngerti bahasa inggris, kebetulan di belakang saya ada anak SD dan nanny nya lagi antri, nah si anak SD ini yang tiba2 translatein maunya saya sama maksudnya si pelayan apa. Pas ambil orderan, disebutin nomernya pakai bahasa cina dan anak SD itu pun yang colek saya “miss this is your order 163”. Amaze banget anak SD nya inisiatif bantuin *terharu* oh iya makan di sini bisa pake octopus card sama ada chargeran pula ihiyyy. Selesai makan dari yoshinoya, saya mampir ke toko sepatu sebalahnya buat beli platform shoes 150hkd, pilihan sepatunya murah-murah semua, eh pas bayar dikasih kartu diskon 50$ yg berlaku dalam sebulan, kalau ada yang ke HK dalam waktu dekat dan serius minat mau beli sepatu saya kasih free kupon diskonnya nih ☺️
Mengenai tample market market, ada 2 bagian, tample north market ada di sebrangnya public square steeet. Kalau tample south market ada di setelah tample garden. Karena tample market bukanya malam, saya mutusin untuk jalan-jalan aja dulu sepanjang nathan road sampai ketemu mtr austin, belok ke dalam-dalam gang, liat-liat ke dalam Jade market yang ada di conton road/jade street (jade market ini isinya penjual batu giok), jalan kaki lagi lewatin pemukiman penduduk, liatin anak muda lagi main basket duh ganteng-ganteng, dan berakhir di starbucks austin road mesen ice caramel machiato 20hkd duduk dari jam 4 sampai jam 7 malam wifian gratis sambi nunggu market buka juga eh kebetulan di luar ujan jadi yaudah sekalian neduh. Akhirnya ke tample night market, saya coba ke north dulu, isinya kurang menarik, lanjut pindah ke south marketnya ternyata barangnya bagus-bagus semua dan juga murah. Saya beli kaos 6pcs 100hkd, gantungan kunci & mangnet kulkas 30hkd isi 5-7pcs, dompet sama clutch pesta 100hkd satunya. Murah2 banget jangan lupa ditawar ya hehe. Pulang dari tample night market jam 11 malem, terdekat MTR Austin tapi saya milih jalan kaki lagi ke MTR Yau ma tei karena bisa sambil liat-liat sekeliling lagi. Keluar exit A2 MTR Tsim sha tsui saya sempetin ke atm citibank dulu buat tarik tunai pakai debit BCA. Tarik 500hkd kena charge 100rb rupiah. Ini antara iseng pengen coba tarik tunai, sama sekalian kalau bisa tarik tunai ya uangnya mau dipakai buat belanja hehe. Nyampe hostel bebersih dan langsung tidur. Si Rose ternyata udah checkout, padahal kemarin malam bilangnya masih 3 days lagi, tapi teman2nya yang lain stay. Mereka pulang larut malam, masih ngobrol terus dan pakai minyak panas khas banget cina soalnya saya familiar nih sama baunya haha. Yaudah diemin aja mreka mau ngapain, saya gamau ganggu as long as mreka ga berisik ganggu saya tidur :p

Hari ke-3
Bangun pagi kamar masih bau minyak gosok cina but its okay. Temen sekamar masih pules tidur saya udah siap-siap buat ke macau.
Jam setengah 8 pagi menuju ke ferry harbour di sheung wan naik MTR turun di sheung wan ambil exit D bakal terhubung sama mall, naik terus sampe level 3. Beli tiket/tuker voucher yg udah dibeli, tukernya di habis naik eskalator balik kanan ada counter tiketnya. Cotai jet ferry berangkat tiap 30menit sekali dari hong kong ke macau begitupun sebaliknya. Setelah tuker voucher menjadi tiket, lewatin imigrasi exit hong kong dulu, naik meuju ke ruang tunggu masuk ferry. Naik ferry yang jam 08.00 sekitar 50 menit sampai di macau. Sampai di Taipai macau ferry terminal, perlu jalan kaki dulu 5 menit dari berlabuhnya kapal ke imigrasi, lumayan bikin olahraga. Masuk imigrasi macau passport kita ga distempel, cuma dikasih kertas batas lama kita boleh stay di macau sama seperti yang dilakukan imigrasi hong kong.
Keluar imigrasi nyebrang jalan nanti ada booth-booth bus untuk ke venetian bisa pakai bus yg tujuan studio city macau (city of dreams) busnya warna coklat. Atau bisa langsung pilih bus warna biru yang Venetian hotel. Semua busnya ada free wifi loh. Karena tujuan pertama saya Venetian hotel, jadi saya naik shuttle bus yang warna biru. Sampai di Venetian hotel, kebingungan cari jalan menuju mallnya gimana. Untung ada maps dan touch screen besar yang bisa ngasih petunjuk, saya ambil satu brosur yang isinya denah dan semua tentang venetian hotel ini. Ternyata jalan masuk ke mall venetian itu harus melewati casino dulu, literally jalan di tengah-tengah yang lagi pada main di casino. The famous gondola ada di lantai 3, jadi saya langsung menuju ke sana. Yang menarik perhatian saya di lantai 3 malah bukan gondola nya, melainkan ada MU store huwaaa. Masuk juga ke beberapa toko yang sebenernya di jakarta juga ada sih kayak uniqlo dan h&m harganya cuma beda sedikit lebih murah dari jakarta. Makan siang di McD sebrangnya uniqlo, udah males nyari-nyari makanan akhirnya yang gampang aja deh. Selesai makan saya cari pintu keluar, ini pake muter-muter dulu soalnya saya ga berhasil nemuin jalan tempat saya masuk tadi ahaha akhirnya ketemu pintu exit yang langsung ke jalan raya, lebih enak ternyata. Sempet liat dari pintu exit, Parisiana udah jadi yah eiffelnya, saya cuma mandangin aja, ga hasrat mampir-mampir even sebelahan sama venetian hehe next time kali yah. Nyebrang ke city of dreams turun ke lantai bawahnya ground, naik free shuttle bus menuju ke Hotel Sintra untuk ke Ruins of St Paul’s. Inget, begitu turun bus di hotel sintra langsung belok kiri ya, jangan belok kanan. Belok kanan di perempatan besar kalau mau ke grand lisboa. Belok kiri, jalan lurus sekitar 5 menit, kalau saya kemarin 2 menit aja soalnya jalan cepet, nanti di sebrang kanan udah kelihatan senado square. Dari senado square sampai st paul dipenuhi toko fashion dan makanan, dari dijamin jalan kakinya ga akan bosen soalnya bisa liat kiri kanan, apalagi kalau lg banyak orang, macet hehe. Jangan lupa baca petunjuk arah ya karena di situ banyak gang. Begitu kelihatan ruin’s of St. Paul’s nya saya mutusin buat ke starbucks di sebelah tangga naiknya karena buanyak banget orang jadi masih mepet banget buat foto-foto, sekalian cari tempat duduk karena lagi gerimis juga. Duduk sejaman sambil mesen cappuccino, baru saya keluar dan liat-liat the famous Ruins of St. Paul’s yang menjadi alasan terbesar saya pingin ke Macau ❀️ padahal cuma tembok aja yah tapi kalau baca sejarahnya bagus deh. Saya duduk di bawah st paul’s 1jam, foto2nya cuma 5 menit. Solo trip pertama ini bener-bener saya banyak gunain waktunya buat jalan kaki atau bengong aja mandangin pemandangan. Balik dari ruins of St. Paul’s saya saya sempetin beli Portuguese Egg Tarts yang enakkkk bangettt bangettt (lebay ya? Abisnya enak banget menurut saya hehe) beli sebox isi 6 harganya 54hkd. Nyemilin egg tarts sambil jalan pulang, tapi ga lewat jalan pergi tadi. Saya lewat gang ke gang yang ada di senado square yang nembusnya di jalan raya entah dimana, jalan lagi di sepanjang jalan raya sampai nembusnya di belakang Grand Lisboa, jauh banget jangan dicontoh kalau ga kuat kakinya hehe. Dari grand lisboa, tinggal lurus dikit nyampe deh di hotel sintra, kebetulan udah ada shuttle busnya jadi bisa langsung menuju ke city of dreams lagi. Lanjut dr city of dreams ke taipa ferry terminal. Sampe ferry terminal tukerin dulu voucher ferrynya biar jadi bentuk tiket ke counter yg ada di sebelah kiri pintu masuk. Lewatin custom, imigrasi dll kebetulan kapal udah dateng pas saya sampe jam 15.50, jd bisa langsung masuk ga nunggu lagi, cotai jet ferry yang saya pakai berangkat ke hong kong jam 16.00.
Di ferry sebelah saya mba TKI bareng tuannya&anak-anaknya yang warga inggris kayaknya karena accentnya british banget, TKInya jauh lebih bergaya daripada majikannya, lucu deh bahasa inggrisnya masih campur-campur jawa, bahkan kadang dia nyeletuk pakai bahasa indonesia “eh apa tuh, eh bukan ini maksudnya itu.” hitung-hitung hiburan buat saya selama di dalam ferry deh. Sampai di sheung wan ferry terminal hong kong, di imigrasi kena nih saya, petugas ceweknya minta saya isi ulang kartu embarkasi, dan tanya kapan saya pulang naik pesawat apa sampai minta flight ticket yang untung saya simpen di email, jadi meskipun super degdegan tapi karena semua dokumen lengkap dan ga ada niat macem-macem ya lancar deh. Pelajaran buat teman-teman siapin semua dokumen lengkap kemanapun kita lagi jalan di negara tersebut, minimal softcopynya mungkin yah. Nah dari ferry terminal saya langsung ke sneaker street. Naik MTR Sheung wan (Island land/ warna biru) turun di MTR Central pindah jalur ke Tsuen wan line (jalur merah) turun di MTR Mongkok ambil exit D3. Jalan sepanjang Argyle street nanti 500m sebelah kanan ada Fa yuen street (nama bekennya sneaker street). Saya ga beli apa-apa, harganya ga beda jauh sama di jakarta, tapi pilihannya lebih keren-keren sih emang hehe. Dari sneaker street saya sok-sokan belok di gang sebelahnya, eh ternyata itu ladies market. Tau gak saya ‘ngeuhnya itu ladies market darimana? 1. Pas ada sepasang suami istri orang india nawar di toko tas, malah diomelin paka bhs cina dan diacuhin sama penjualnya, ga tega saya liat orang indianya nunduk aja bingung gitu, 2. Pas ada ibu-ibu sama anaknya di toko baju, nawar ga dikasih, pas mreka pergi si penjual marah-marah banget, 3. Pas saya nanya harga piringan kecil tulisan hongkong sama penjualnya ditulis di kalkulator trs itu kalkulatornya dilempar aja ke depan saya sambil dia buang muka, kesel? Gak, saya tinggal aja, lagian harganya mahalll. Nahh sambil jalan kluar lorong pasar saya keingetan sama curhatan teman-teman tentang tempat ini, pas sampai diujung gang (ujung yg terhubung ke argyle street) ada tulisan arah masuk gang itu adalah Tung choi steeet (Ladies market) langsung saya ngelus hati (jgn ngelus dada nanti disalah artiin) dan ngomong dlm hati “eh gila beneran ladies marker judes-judes bgt hiiiii”. Di ladies market ga lama, langsung ke tample market (lagi). Dari MTR Mongkok saya naik MTR turun di stasiun Yau ma tei ambil exit C. Jalan kaki sampai di Tample night market yang south. Saya beli lagi beberapa oleh-oleh: piringan kecil, sendok kecil & lonceng hong kong, juga gantungan kunci, total belanja cuma 160hkd. Nawar pake sedih2 sama uncle penjualnya haha. Pulang dari tample market (south) saya beli koper di toko sebelah kanan persis keluar jalan. Koper cabin size warna ungu cuma 299hkd, aman kok sampai indonesia ga rusak apapun. Selesai belanja dari tample night market dan beli koper, saya makan dulu di restoran chineese food, 50hkd aja udah kenyang banget. Pulang ke hostel naik MTR Yau ma tai ke arah central turun di Tsim sha tsui exit A2. Karena temen sekamar masih pada di luar, jadinya saya packing sekalian, mumpung kamarnya belum ada orang mondar-mandir. Setelah saya packing nih baru si Ana orang Polandia yang saya ceritain di awal dateng. Kita ngobrol-ngobrol sambil makan egg tart yang saya bawa dari macau, masih sisa 4 jadi kita makan bareng sampe habis. Malam terakhir di sini tidurnya jam 3, selain karena ngobrol sama Ana, setelah itu saya ngobrol sama teman-teman shenzhen yang baru pada balik ke kamar katanya besok mreka juga pulang jadi kita spend time ngobrol rame-rame.

Hari ke – 4
Pagi ini temen2 shenzhen checkout duluan, saya sama ana sempet anterin ke pintu keluar ruangan kita di lantai 2. Abis itu saya mandi, siap-siap sedangkan si ana lanjut tidur soalnya dia bilang dia bukan morning person. Di hostel apple inn ini ga perlu checkout sebenernya karena ga ada deposit atau pakai kunci, jadi kalau mau checkout yaudah pergi aja dari kamar :p tapi karena saya mau titip koper dulu, saya mesti ke kantor hostelnya di lantai 11, baru turun lagi ke lantai dasar dan menuju ke victoria harbour. Ke victoria harbour ga perlu naik MTR, jalan kaki lurus aja terus lewarin golden crown guesthouse, chungking mansion (ternyata beneran banyak orang india yang dibawahnya, bahkan di jalan depannya juga banyak), jalan sampai mentok nanti belok kiri, dari jauh sudah keliatan kok Garden of stars. Oh iya, semenjak avanue of stars direnovasi, semuanya dipindahin ke Garden of stars. Dari jalan raya, naik eskalator menuju garden of stars karen letaknya memang diatas jalan raya semacam jembatan besar. Patung Bruce Lee, cetakan telapak tangan, dan patung2 lain semuanya ada di sini. Bisa liat pemandangan victoria harbour juga, bagus banget meskipun pas ga lama saya di sini turun hujan. Kebetulan udah selesi explore garden of stars nya, jadi saya balik deh kali ini gatau mau ke mana, get lost aja. Turun eskalator garden of stars nyebrang ke mody road, jalan kaki lewatin hillwood road, lewat kimberly road, lewatin mall (lupa namanya) terus nembusnya di gang sebelum chunking mansion. Nyebrang ke jalan canton, jalan kaki lagi sampai gatau di mana. Makan siang di pizza hut, mesen spinach cheese yang dateng potato cheese (kentang goreng dgn keju lumer sama daging). Pas liat bon beneran si pelayan yg salah liat saya nunjuk menu hadehh. Hari terakhir ini saya bener-bener ga banyak foto-foto, selain karena gerimis tapi lebih pingin nikmatin hari terakhir aja liat kiri kanan atas bawah lebih enak. Abis makan jalan kaki lewat hankow road sampai nembus di kowloon park. Jalan kaki terus sampai di Tsim sha taui police department terus muter balik ke gereja St. Andrews. Karena gereja udah slesai pas banget saya dateng, jadi saya cuma berdoa aja sebentar di dalam. Habis itu jalan kaki lg nyusurin nathan road. Masuk iSquare mall, beli titipan tumbler kakak, lumayan dapet minum gratis kan bisa skalian ngadem hehe. Di iSquare mall lg banyak barang diskon, saya beli tas mango dua tali ukuran besar cuma 241rb. Duduk di starbucks sampai jam 5, balik ke hostel buat ambil koper, dan menuju ke airport. Dari MTR Tsim sha tsui naik MTR Tsuen wen line turun di Lai king, pindah jalur ke Tung chung line turun di Tsing yi, kemudian naik Airport express turun di Hong kong International Airport Terminal 1. Jam 6 kurang saya udah sampai di airport, sambil nunggu waktu checkin jam setengah 8, saya charge hp aja dulu di charging point yang disediain di beberapa titik gate checkin. Checkin jam setengah 8, saya minta window seat. Pas sudah di counter imigrasi depan saya banyak banget yang bermasalah, jadi degdegan akut, untungnya lancar karena emang semua dokumen pulang lengkap. Saya dapet gate 52 jadi dari setelah imigrasi perlu turun dulu baru naik bus ke gate 52. Saya sempetin beli snack khas macau di duth free, mirip-mirip egg tart versi kering ternyata enak kata mama saya pas udah dicobain di rumah. Pulangnya naik MH 433 HKG-KUL. Pesawat markir sejam captainnya bilang due to flight traffic in Hongkong airport. Untung entertainmentnya komplit. Selimut bantal dapet. Jadi ga bete udah kena markir sejam, pas udah di atas saya nonton aja terus. Kali ini saya nonton horrible boss, sambil chewing the gums *nahan laper gara-gara sejam diem di dalem pesawat* sebelah saya seat kosong lagi, jad nonton sambil ketawa tawa gapapa. Niatnya masuk pesawat mau bobo, matanya malah melek krn nonton ahaha. Asiknya dapet meal komplit lagi, rejeki anak soleh PP dpt meal komplit. Nasi ayam kecap + fresh salad + coconut cake + bread with butter + mineral water + orange juice.

Hari ke – 5
Sampai di KLIA jam 1 pagi, saya spend time di starbucks aja sampai nunggu flight jam 7 pagi. 6 jam bisa wifian dan tidur di sofanya kan lumayan hehe. Nah flight saya yang KUL-CGK ini bikin degdegan. Meal komplit, entertainment komplit, yang ngerusak cuma 1 – sebelah saya ternyata seatnya bule esmud ganteng sama temen2nya orang malaysia yang dari boarding room saya udah liatin terus, kayaknya mereka ke jakarta buat meeting. Mana dapet seat nya di 12A, ruang kakinya lega banget bikin saya salting, mau nonton juga screennya jauh, mau makan mejanya ketutupan tangan dia lagi bobo, solo trip saya penutupnya manis banget deh πŸ˜‚ buyarrr semuanya.

Kalau yang penasaran kenapa saya ga lanjut shenzhen, karena saya ga minat, jadi better keliling hong kong aja. Kenapa ga ke ngongping? ga minat juga. Kenapa ga ke disneyland? minat banget! bahkan jadi agenda utama saya ke hong kong waktu nyusun itineraty, tapi semuanya berubah mendadak pas saya nyampe di airport feel pingin get lostnya lebih besar daripada main-main di theme park, tapi next time saya pasti ke disneyland πŸ™‚

Bagi yang mau itinerary saya, drop emailnya aja yah di kolom comment. Saya masih ngerapihin itin benernya soalnya. Maklum karena semua rencana tripnya disipain dalam 3 hari, mulai dari tiket hotel itin dll, lumayan rush tapi asik. Sekian cerita solotrip pertama saya, semoga ga bosen ya bacanya πŸ™‚ Sampai ketemu di cerita jalan-jalan atau cerita solo trip berikutnya!

#BIHongKong #BIMacau #BISolotrip

/* fb group poster start */ /* fb group poster end*/