Hello teman2 berbekal komporan teman2 yang bilang YOLO dan mumpung masih belum married mendaratlah di Anchorage dari LA sekitar subuh, karena lapar ngantri lah saya di McD trus ga taunya org di depan saya mengatakan kalau saya boleh pilih makan apapun, katanya dia sedang kena sial, makanya dia mau melakukan kebaikan, saya sih bersukur aja, semoga orang yang traktir saya tidak sial lagi πŸ˜€ Saya sih awalnya mikir agak aneh aja, tapi gak taunya doi tulus, ya uda deh diterima aja sarapan McD nya hahaha… Begitu sampai di Fairbanks, barulah saya ngerasain yang namanya suhu -16 celcius :))) dinginya parahhh terus yang tadinya mau pake kendaraan umum, tapi pas liat kondisinya dingin parah naik taxi aja deh (ongkosnya 17 usd plus tips jadi 19 usd) selama perjalanan uda panik aja ngeliat Fairbanks gak pejalan kaki friendly (salju numpuk di trotoar kaya gunung) hahahaaaa… Begitu sampe hostel, dan kelar beberes saya mendengar percakapan rencana perjalanan bbrp org di bawah, saya segara menuju common room dan dgn sedikit sksd saya pun jadinya ikutan jalan2 dengan menggunakan mobil rental, yang biayanya 150-200 usd per orang buat 4 hari including bensin. Oia buat ngehemat biaya makanan saya dan buddy trip (1 dari jerman, 1 dari irlandia, 1 kolombia) memutuskan pergi ke walmart untuk belanja bahan makanan, kalau gak biaya makan di resto antara 10-20 usd soalnya, uda gitu mesti keluar dingin2 hahah…

Untuk highlight tripnya kurang lebih kaya gini:
Day 1. Setelah beberes seadanya saya dan 3 org temen yang baru ketemu ini ke airport buat ambil mobil rental terus langsung menuju ke Chena hotsping buat ikut beberapa tur gratis tentang pembangkit listrik geothermal dan masuk ke ice museum (bayar 15 usd), trus foto2 dikit di area resort yang uda beku itu. Sorenya berlanjut dengan puas2in nyemplung di kolam air panas, oia mestinya ini bayar 15 usd tapi karena lagi rame dan kita gak tau saya dan satu temen kolombia saya gak bayar πŸ˜› jangan lupa bawa handuk dan pakaian renang sendiri ya. Malam pertama mendung parah jadi gak mungkin bisa liat aurora sama sekali 😐
Day 2. Teman trip dari Kolombia harus berpisah karena dia mesti lanjut trip, jadi di hari kedua ini cuma bertiga, dan kita memutuskan untuk pergi ke Denali national park, disini kita bisa liat anjing yang buat dog sled, sama pemandangan pegunungan yang menakjubkan, salah satunya pengen liat gunung McKinley sayang ketutup awan terus. Oia pas pulang sampe hostel langit malma agak mendung dan temen2 yang lain blg uda tidur aja, tapi saya bertekad nunggu di common room sampe jam 12 malem, nah sekitar jam 12 an itu nongol deh auroranya, tapi ya ampun jam segitu dinginya gak ketulungan -25 celcius, tripod kamera aja sampe beku, akhirnya saya tinggal tu kamera di depan moto dengan fungsi interlavometer, kelar2 moto sampe jam 3 pagi.
Day 3. Teman trip di hari ketiga jadi ber 4 lagi, ada tambahan teman trip dari australia yang mau join, lumayan deh cost nya turun lagi hahahaaa.. di hari ketiga kita berencana buat mengunjungi artic circle, alias tempat dimana garis bujur artic baru masuk. Tapi yang ada kita ber 4 nyasar ke kota kecil yang namanya circle town :)) entah salah pas navigasinya gimana tapi end up tripnya cukup seru, bayangin aja kita memutuskan untuk masuk ke dalam diner di Central town yang isinya pendukung trumpyang lagi ngenyek2 org yg musuhin trump >.< untung yang punya diner blg "don't listen to them" agak lega hahaha… oh iya di diner itu saya masang uang 2000 rupiah di salah satu dinding yang penuh dengan tempelan uang dollar, siapa tau yang nyasar ke central town alaska bisa liat lagi hahahaaa… oh iya karena perjalann lumayan jauh, dan matahari tenggelam jam 4 sore, di tengah perjalanan kita lewat daerah yang namanye Eagle Summit, terus pas berenti dan keluar dari mobil kita bisa liat aurora lagi πŸ˜€ truly blessed πŸ˜€ sampe hostel kita berencana pergi ke Murphy dome sekitar jam 12 an buat liat aurora lagi tapi sayang terlalu berawan 😐
Day 4. Setelah bertanya ke penjaga hostel (Ray, orangnya uda tua dan sangat informative, dan gak bosen2 terangin segala sesuatu tentang aurora) dan memastikan peta akhirnya kita pergi ke Artice Circle melalui salah satu jalan tol paling berbahay di Alaska, Dalton Highway, Oia pastiing tangki bensin full ya, perjalananya bakal menghabiskan waktu 5 jam sejalan tanpa ada pom bensin satu pun, kalau perlu bahka beli derigen buat bensin tambahan. Perjalananya sendiri menarik penuh dengan landscape yang cantik dan melalui sungai Yukon. Pas sampai disana kita akhirnya foto2 di depan plang sama makan bekal di dalem mobil, di luar dinginya parah, siang hari aja -15 celcius paling ga :)) setelah pulang sampai hostel malemnya kita pergi lagi ke Murphy dome (40 menit nyetir) buat liat aurora, Ray bilang ramalan aurora malem ini cukup kuat dan langit cukup cerah. Akhirnya kita sampai di Murphy dome ber 5 (ada tambahan satu teman trip driari amerika) jam 12 dan uda mulai keliatan tuh garis2 putih hijau yang lama2 tambah terang dan menari2 di malam terakhir ini paling kuat sih auroranya.
Day 5. Hari terakhir di Fairbanks buat say dan teman trip dari jerman yang lanjut ke kota lain. kita memutuskan untuk bersantai di hostel saja tanpa kemana2 sebab mobil rental juga sudah dikembalikan, akhirnya kami berdua ngobrol banyak hal, gimana dia baru luus kuliah dan mau lanjut s2, gmn sekolah dia di amerika dsb, akhirnya kita misah di Anchorage, saya ke LA dan dia ke Seattle. Cukup beruntung saya ketemu temne trip yang ga ribet dan segala kesusahan dibawah fun hahaha….

#biusa #bialaska #bifairbanks #biaurora

/* fb group poster start */ /* fb group poster end*/