MENGGALAU DI PUTRAJAYA

Siang itu, tepat jam 12 saya sudah sampai di Putrajaya Sentral. Saya turun dari KLIA Transit sambil tergopoh-gopoh (padahal cuma bawa 1 tas ransel doang). Hmmm, saya celinguk celinguk mencari papan arah tempat bis berada. Rencananya saya mau keliling Putrajaya dengan ikut bus “Putrajaya Sightseeing Tour”. Berdasarkan yang saya baca di internet sih harganya sekitar 15-20 RM untuk keliling Putrajaya selama 2 jam. Worth it lah menurut saya daripada naik bus antah berantah terus nyasar ke kutub utara kan bisa berabe jadinya.

Setelah berkeliling ga jelas ke sana kemari sambil berdoa memohon jodoh sampailah saya di terminalnya. Saya sama sekali ga liat bus yang saya cari. Yang ada malah bus nadi putra dan bus-bus lain yang jurusannya bukan ke Putrajaya. Saya coba bertanya ke petugas di loket bus nadi putra.

Saya : “Sori, mau tanya, di mana ya bus Putrajaya Sightseeing Tour ?”

Petugas : “Di platform nomor 6. Tunggu aja. Nanti jam 3
berangkat”

Saya : “Kaunter tiketnya di mana ya ?”

Petugas : “Ga ada (dengan jutek)”

Saya ga bertanya lagi karna ngeliat muka petugasnya kayak habis diputusin pacar dan ga ingin ditanya-tanya lebih jauh seperti “kapan kawin ?” atau “berapa hutang yang kamu punya”. Saya menuju platform nomor 6 dan duduk. Ga ada bus di sana. Mungkin masih di jalan karna turnya ada dua kali dalam sehari jam 11 siang dan jam 3 sore. Saya ngabisin waktu sambil baca komik dan sesekali nonton video upil dan ipil dari hp.

Namanya juga gada temen ngobrol lama-lama pasti bosen juga (huhu, nasib solo traveller), saya menghampiri papan Putrajaya Sightseeing yang terpasang di dekat platform dan membaca sekilas. Saya menengok ke bagian harga dan terkejut……….. Wadaaaaw, harganya bukan 15 atau 20 RM seperti yang saya baca di internet tapi 50 RM. Ini sih udah ga worth lagi namanya (beli kerupuk bisa sampe kenyang tuh)

Sebenarnya uang saya masih ada 100-an RM dan ini juga hari terakhir saya di Malaysia tapi tetep aja harga segitu terlalu mahal. Saya mulai menghitung kancing baju “cap cip cup kembang kuncup siapa yang jadi maling” dan saya baru sadar…………….. Ternyata baju saya ga ada kancingnya.

Jam 2 siang bus ini datang juga. Makin bingung lah saya jadi berangkat atau nggak. Supirnya pun keluar dan saya langsung interogasi…..

Saya : “Permisi, ini nanti berangkatnya jam 3 ya ?”

Supir : “Iya.”

Saya : “Harganya berapa ya ?”

Supir : “Itu sudah ada di papannya.”

Saya : Oh, harganya sudah naik ya ?”

Supir : Ya, dulu harga awal 1 RM, terus naik 15 RM, 20 RM, baru sejak 2017 jadi 50 RM

Saya : “Nanti kalau mau bayar di mana ?”

Supir : “Langsung di bus saja. Tapi untuk hari ini tidak ada guide dan tempat wisatanya dikurangi 1 karena ada acara bla bla bla abrakadabra”

Entahlah acara apa yang dimaksud tapi yang jelas saya semakin bingung sekarang. Coba kalo ada yang mau bayarin, saya mah ga perlu berpikir dua kali. Masih ada waktu 1 jam sebelum memutuskan saya keliling-keliling sambil cari makan dulu. Sebenarnya saya belum laper sih padahal belum makan dari pagi tapi siapa tahu habis makan nanti ada duit ribuan ringgit turun dari langit gitu (ngarep.com).

Habis makan mie seharga 2,5 RM yang ga ada enak-enaknya saya berjalan kembali ke terminal tepat jam 3. Saya sudah putuskan akan tetap ikut dan…………….. Baru sampai di platform 6 hujan tiba-tiba langsung turun dengan deras. Lah, ini gimana dong jadinya ? Kalo hujan apa tetap berangkat ? Saya duduk sambil memandang hampa ke langit biru yang membisu (apaan sih?).

Beberapa menit kemudian datang bule yang ikut duduk dekat saya yang mungkin juga menunggu bus yang sama (ciee yang lagi berduaan). Si supir pun datang dan mengatakan sesuatu ke si bule yang intinya bus tidak jadi berangkat karna hujan. Saya coba konfirmasi dengan bertanya ke pak supir dan memang turnya dihentikan karna hujan dan tidak ada pemunduran jadwal ke jam 4, 5,6, dan 12 malam atau menunggu hujan reda sekalipun. Jadi kalau mau ikut ya terpaksa datang lagi besok.

Hujannya terus aja tambah deras dan si bule udah nyerah dan pergi. Sekarang tinggal saya. Halah, sudah jauh-jauh ke sini masak ga ke Putrajaya ? Jam setengah 5 hujan udah mulai reda. Nah lo, mau ngapain saya sekarang ? Mau sampai kapan ngitungin air hujan yang turun ? Ga da pilihan selain naik bus nadi putra kalo saya ingin tetap ke Putrajaya.

Singkat cerita setelah bertanya sana sini dan masih tetap bingung karna mereka juga ga tau tempat yang saya tanyakan, saya asal aja naik bus nadi putra ngikutin anak muda yang kayaknya seumuran sama saya. Sambil masukin uang 1 RM ke kotak pembayaran saya udah masa bodo aja mau dibawa ke mana. Yang jelas kalo ni anak di depan turun saya juga ikutan turun. Masalah nanti nyasar atau diculik alien urusan belakangan lah.

Bus mulai jalan. Yang ada di bus cuma saya, si doi, dan si supir. Mungkin kita bakal bikin trio kucing garong kalo ga tiba-tiba di pertengahan jalan ada orang lagi yang naik. Bus terus jalan makin jauh sedangkan si doi ga turun-turun. Duh, makin senewen saya sedangkan hari udah makin sore.
Sampai di sebuah masjid yang di sekelilingnya banyak bus mangkal si doi minta turun. Saya pun langsung ngikut turun sambil berharap saya ga salah pilih tempat. Kalo diliat-liat sih saya ga salah turun. Ini salah satu tempat wisata di Putrajaya soalnya banyak banget bus pariwisata di sini (sok tau banget). Dan banyak orang juga sih.

Hujan ternyata turun lagi. Saya berteduh sambil sesekali selfie (yang ini wajib, hehe). Lagi asyik berteduh ada orang India yang ngajak saya ngobrol ……..

“So, you from Japan?”

Hah ??? Orang Jepang dari Hong Kong ? Jelas-jelas warna kulit saya gosong kayak semut bakar begini dikira orang Jepang.

“No, I’m from Indonesia”

“Ah, Indonesia, Can I take your pic ?”

Noooooo, kata saya sok galak sambil pergi menjauh. Ntar yang ada saya disuruh bayar lagi. Males banget deh kalo sampe kena scam. Harusnya kan saya yang dibayar secara saya ini kan model (model majalah Bobo, wkwk). Saya berjalan-jalan di sekitaran masjid, foto-foto di Putra Square, Prime minister Office. Terus saya jalan agak jauh ke kementerian keuangan sambil memakai sepatu saya yang sudah bolong (udah berasa kayak gembel deh, wkwk).

Saya kembali ke Putrajaya Sentral dengan hanya membayar 50 sen naik bus nadi putra juga. Belakangan saya baru tau kalo masjid yang saya datangi tadi itu masjid putra dan itu juga masuk salah satu dari list yang ada di Putrajaya Sightseeing Tour. Begitu juga dengan Prime Minister Office dan Putra Square. Puji Tuhan banget deh ternyata hujan tadi membawa berkah yang harusnya saya bayar 50 RM tapi akhirnya saya cuma habis 1,5 RM doang dan saya cukup puas (duh, Tuhan baik banget sama saya). Lumayan lah uang sisanya bisa saya pake beli kerupuk.

#BIMalaysia #BIPutrajaya #putrajaya

/* fb group poster start */ /* fb group poster end*/