Metro Stairways to heaven.

Eropa-Koper atau ransel? banyak yang tanya ini juga kan ya.

Ini sebenarnya tergantung banyak faktor… masalah selera dan kenyamanan masing2 (jangan lupa tujuan dan lama traveling). Tapi aku udah coba dua2nya di waktu yang berbeda di beberapa negara di Eropa. Dan aku milih… RANSEL!

Tahun 2011 aku pilih koper sebab pertama kali ke Eropa. Aku Ke Paris, Brussels, Strassbourgh, dan banyak kota di Jerman bagian Bavaria. Tiap kota rata2 3 hari.

Pretty daunting sebab sendiri, mikirnya enak keleus tinggal seret koper sana sini apa susahnya pundak kagak sakit…. ada benarnya, kecuali kalo ketemu jalan yang batu itu, istilahnya cobble street. Koper yang di seret jadi melonjak2 dan keguling, susah di seret.

Dan…. Paris… Tuhan kalo gue ingat pengalaman bawa koper gue yang ukuran 26″ itu dari rumah host gue ke Gare du Nord πŸ˜₯πŸ˜₯ Perjuangannya bisa bikin perut sama betis gue kejang plus tangan kebas.

Gue mesti ganti metro 3 kali. Ngga kurang. Dan ada beberapa metro yang tahun itu ngga ada eskalator, ataupun lift!! aku sudah cari mutar2!

Alhasil aku tarik sendiri naik tuh tangga metro yang aku kasih julukan “stairways to heaven”. Kenapa stairways to heaven alias tangga ke surga?? sebab dari bawah yang keliatan cahaya langit… yang artinya udah nyampe atas… tangganya?? puluhan.. naik tangga tanpa bawa apa2 aja lumayan buat yang sudah jarang olahraga kek aku.. apalagi bawa2 koper yang beratnya di atas10kilo??!! kata orang Sumatra: alamat turun berok…

2015 ke Eropa lagi kali ini ke Frankfurt dan kitaran. Kekinian setelah browsing sana sini mau tiru traveler yang cuma bawa kabin luggage buat 14 hari. Ya sudah… bawa koper kecil sajah…. yang ada gue nyuci tiap 3 hari hahah ternyata salah perhitungan dan gue ngga biasa pake koper kali yakk…koper kecilpun di simpan dulu.

2016, akhirnya menjawab tantangan temen gue kita bawa tas ransel yang gue 40l+10 dan dia bawa yang 50l untuk 18 hari. Total 14 kota, 8 negara, dan ransel gue yang harganya di bawah 500ribuan dan made in Indonesia selamat sampe balik Soeta.

Selama bolak balik airport ke rumah host itu adalah masa yang menegangkan. Di punggung gue ada bawaan beratnya 11kg. Dan benaaarrr di Paris kejadian lagi… kita harus lewat salah satu metro dengan stairways to heaven!! Dan setelahnya itu di lanjutkan Airbnb apartment nya lantai 5 tanpa lift! 😩 Banyak air BNB Paris tanpa lift.

Ternyata gue ngerasa lebih ringan dengan tas ini. Setidaknya tangan bebas, waktu naik bisa pegangan dengan railing tangga yang lumayan ngebantu dan kalau pas tas tersebut berat di bagi ke pinggul juga, cuma yahhh tetep kaki jadi tumpuan ahahaha…

Kalau di suruh milih… again gue bakalan berat ke backpack… lebih mobile. Kalau rencana mau mobile dengan sarana transportasi umum mendingan bawa ransel. Apalagi dengan resiko naik turun tangga CATET: PARIS. Tapi kalau bawaan kabin luggage di bawah 8 kilo mungkin masih bearable. Dan di Paris sudah banyak metro yang pake eskalator yang jalan (ngga rusak) atau dengan lift.

Jadi ya semua tergantung dengan kita mo pilih apa… kalau lagi bawa koper atau ransel berat dan ketemu nih metro stairways to heaven… just enjoy it… every step of it! kalo mo nyerah.. haha kita saling bilang ke satu sama lain kalo ada yang mo nyerah; kalo mo istirahat di rumah aja leyeh2 jangan ke Yurop… πŸ˜€ πŸ˜€

Kalo pake koper, persiapan nge gym angkat beban dulu yak!

#BiEropa, #BiParis #bishare

/* fb group poster start */ /* fb group poster end*/