Mumpung lagi hangat tentang cerita yang dideportasi dari jepang. Saya ada cerita, pengalaman sendiri tapi bukan tentang saya, bukan tentang temen saya juga, tapi orang lain hahaa.

Jadi gini, akhir tahun lalu saya apply visa waiver ke kedutaan jepang. Seperti biasa ngantri, lama, saya kenalan sama seseorang, gatau namanya siapa lupa lagi. Selama antri, kita ngobrol-ngobrol lah, basa basi orang kenalan. Dan dia cerita kalo dia dulu sempet kerja Ilegal di Jepang, karena ada kerabat disana yg bantu carikan kerjaan. Dia apply lagi visa waiver buat kerja ilegal di jepang lagi, dari situ saya udh mulai ga respek dan males ngeladenin. Tapi ya mau gimana lagi kalo diajak ngobrol ya respon lah sampe dia minta no hape, katanya buat nanya2 tentang visa jepang kedepannya. Saya kasih aja selama dia ga annoying. Dan dia datang jauh2 dari luar pulau loh (lupa pulau apa) demi untuk apply visa waiver ke kedubes jepang di Jakarta waktu itu. Akhirnya dia dapet tuh visa waivernya.

Sampe pas saya beres traveling ke Jepang, tiba-tiba dia ngWA basa basi nanyain gimana waktu di Jepang dll, trus dia curhat kalo ternyata pas dia udh sampe di jepang dideportasi, dan dia ngontak saya buat konsul gimana cara nya biar bisa lolos imigrasi pake waiver. Dia minta dokumen semacam itinerary, dll buat nyontek mungkin, intinya dia ga patah semangat buat kerja ilegal disana. Dooh!

Saya sempet nanya “Mas kenapa ga pake cara yang legal aja sih?” Dia jawabnya “wah susah mba aturan dan syaratnya” trus saya bilang “Mas, justru orang-orang kaya mas ini yang bikin rugi para traveler, mereka jadi iku dicurigain juga pas di imigrasi, malah sampe ada yg dideportasi juga padahal mereka bener2 mau traveling” eh dia malah ngeyel, “ya mau gimana lagi mba, saya banyak tanggungan, istri anak-anak” 😓😓😓

Saya ga tanggepin lagi dah tuh, tiap minta contekan dokumen saya bilang lagi sibuk dll, sampe akhirnya saya blok nomornya.

Saya sempet loh kepikiran buat laporin dia, baik itu ke imigrasi indonesia atau jepang, biar diblack list sekalian. Tp saya mikir lagi, yaudah lah lagian itu bukan urusan saya. Cepet atau lambat juga dia bakalan tanggung akibatnya.

Sekian curhatannya. Jangan dicontoh ya.

/* fb group poster start */ /* fb group poster end*/