#ripanjalan #bimalaka #bimalacca

Ga usah pake hai2an ah, sekarang penduduk bi jahat2. Suka bully aku. Padahal aku dr kmrn kasih info2 yang lumayan bermanfaat lho. #nangisgaruk2bokong

Oke deh lansung aja ini yg terakhir aku share disini. Soal penginapan di malacca. Sebelumnya saya pernah sih share tentang malacca, jadi cariin aja ya. Kalo susah nyari ya wajar, wong nyari jodoh aja susah.. πŸ˜‘

Oke ini perjalanan saya ke melaka yang ke lima. Kali ini saya menginap di hotel namanya Quayside. Terletak di pusat kota melaka. Kalau dr bangunan merah maju dikit lagi oas di persimpangan jalan sebelum replika kapal cengho.

Pertama masuk agak aneh ama hotelnya. Lobi kosong melompong dan ga adem ala2 hotel masa kini. Saya curiga yg punya hotel lagi panas gara2 liat istrinya berduaan ama laki2 lain #halah

Konon ceritanya dulu hotel ini adalah gudang kayu. Lalu di renovasi dan dialihkan menjadi hotel. Disini ada 39 bilik, ada yg pemandangan kota dan ada yg pemandangan sungai. Saya dapat yg pemandangan sungai. Walopun sebenernya lebih enak mandangin kamu.. 😚

Saya dapat harga kamar 143RM setelah diskon traveloka dengan kode Stayraya. Buat saya cukup oke lah hotel ini mengingat lokasinya yg strategis. Strategis kayak waktu jaman sma mau ujian dapet posisi paling blakang.. πŸ˜€

Oke. Ga ada lift, karena cuma 2 lantai. Tangga waktu dinaekin agak bunyi2. Persis bunyi perut pas laper. Kamar cukup luas, bisa lah kalo ditambah extra bed 2 lagi.

Sabun ga terlalu wangi. #penting. Tapi fasilitas cukup lengkap lah. Ada minibar, hairdriyer, meja kursi, dan water heater. Tapi apalah artinya semua itu kalau tak ada kamu disisiku.. #aseloleeee

Btw kamar twinnya full. Jadi aku dapet yg double. Doain sahabat aku lagi ga kangen istrinya ya..

Oke, kemungkinan review perjalanan #ripanjalan sampai disini saja. Kalau ada salah kata mohon maaaf. Kalo ada pertanyaan silahkan kirim via inbox. Kalau ada calon boleh dikenalkan.

Bhay!! Aku mau balik semarang jual cumi lagi.

/* fb group poster start */ /* fb group poster end*/