Teman Jalan itu harus Asyik!
#biinfo #bibrunei #biphilippines #bipalawan #bielnido

Menemukan teman seperjalanan yang klop itu penting! Demi menjaga mood selama trip agar kita bisa menikmati trip secara keseluruhan..

Salah pilih teman jalan pernah saya alami saat memutuskan backpack ke Siem Reap, Brunei dan Philippines. Awalnya partner trip ingin merasakan gimana backpack-an, saya sdh berikan S&K, dan ybs setuju.

Awalnya sih tidak ada masalah, hingga akhirnya kami memutuskan berpisah saat di Brunei.

Saya yang biasanya cuek, dituntut untuk berpikir keras dan menentukan kemana arah selanjutnya, this is not right! Karena kita komit, bahwa ini perjalanan sharing bukan individual dan saya juga bukan travel agen atau tour leader yang dituntut service excellent, BIG NO for this situation..

Tapi sudahlah.. Akhirnya saya melanjutkan perjalanan setengah hari transit di Brunei dgn ditemani teman saya yg kebetulan sudah lama kerja disana, sebelum malamnya melanjutkan perjalanan ke Philippines dengan Cebu Pasific Airlines, hampir setengah hari Brunei hujan, yang ada kami mager aja di kamar sambil malamnya datang ke food corner untuk beli-beli makanan yang enak-enak.

Saya mendarat di Manila di pagi hari, dengan menggunakan taksi menuju ke penginapan Hiliq Boutique Hostel di daerah Makati, perjalanan tidak terlalu macet.

Jalan-jalan di sekitar Makati — yang banyak banget Mall nya, nyobain nonton di salah bioskopnya (saya wajib nonton di suatu Negara) — janjian dengan CS Lokal yang kebetulan ketemu saat saya trip ke Bagan dan Yangoon, Myanmar — diajari cara naik angkot lokal yang full color

“Mama Bayat Po : Ayala”

sembari menyerahkan koin ke sopir yang diberikan secara maraton dari penumpang belakang ke depan — begitupun saat sopir kasih kembalian.. Saya yg ga tau harga angkotnya, ngasih aja koin yg agak gede nilainya dan dikembalikan berapa juga saya pasrah πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Di Manila sebenarnya saya menunggu teman satu lagi dari Jakarta, karena memang awalnya saya rencana ngetrip berdua dengan dia, dan lagi-lagi nampaknya saya harus tetap sendiri.

Maskapai Cebu / Jakarta – Manila yang seharusnya terbang malam harinya, ternyata di CANCEL! karena pesawat harus mengalami perbaikan, otomatis rencana kami berantakan dan berakhir dengan saya kembali sendirian 😩😩

Penginapan di Manila yang harusnya buat bertiga, di Palawan juga kudu bertiga, ditambah lagi room di Tapik Beach – Sibaltan, El Nido juga harus saya nikmati sendiri.. GARING – KRIUK!

But, show must go on, esoknya saya terbang ke Puerto Princesa dengan AirAsia, menginap di Tenzai Pension House, dikasih kamar dengan kasur isi 5, yang lagi2 saya isi SENDIRIAN πŸ˜‘πŸ˜‘πŸ˜‘πŸ˜‘

Esoknya saya memesan travel ke daerah El Nido, saya tidak mau ke pusat turis sehingga saya memilih daerah yg agak melipir di kejauhan, di daerah Sibaltan // saya menginap di Tapik Beach Park.

dari terminal saya masih harus naik L300 sekitar 2 jam melewati perkampungan yang jalannya masih di cor setengah, daerah sini mengingatkan saya pada pulau Samosir di Danau Toba sana, mirip plek! disini saya ngerasain gimana serunya naek angkutan satu2nya bareng orang lokal 😁😁

daerah terasing, no signal handphone, no electricity di pagi hari, membuat hidup terasa damai, santai leyeh-leyeh hammock an di pinggir pantai, sambil ngemil-ngemil asik, karena memang pas low season, tamunya cuma saya – satu pasangan yg baru datang – satu keluarga // jadi sepi banget rasanya..

ada 1x saya ambil short trip untuk snorkling di pantai sekitar.

tapi yaa.. buat saya Pantai // Underwater — Indonesia tetap juaranya..

setelah dua hari, balik ke Puerto Princesa dan nginap semalam di hotel yang baru saya temukan di hari terakhir — yaa iyalah kan ga ada sinyal 😁😁, dan GRATIS! dengan redeem dari HotelQuickly, lumayan banget πŸ˜‚ dekat dengan airport dan saya nemu restoran Halal di dekat airport! *bahagia*

nginap semalam lagi di Manila, saya kembali lagi di daerah Makati, diajak makan malam sama temen CS saya dan ngafe kece,

terakhir saya uji nyali makan Balut — itu tuh telur yang udah 1/2 jadi yang ada bulu2nya — trus yg dikunyah agak kriuk kriuk πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ — sampe saya video in karena ini masuk bucket list saya — rasanya? yaa kaya makan telur biasa aja, cuma kriuk-kriuk dikit — plus waktu saya ulang video saya, ternyata ada kakinya lagi kewer2, wkwkwkwkwk..

besok saatnya kembali ke tanah air, disini saya pertama kali pakai Uber, dan itu murah banget! ternyata airport di Manila itu terminalnya banyak, dan jauh-jauh plus macet pula! pastikan spare waktu dan jangan sampai salah terminal.. berabe bok! jadi pastikan cek kamu di terminal brapa..

dapet driver Uber cewe, dan kena tilang pula pas nyari jalan πŸ˜‚πŸ˜‚saya pun ga tau kenapa dia ditilang, saya jadi ngerasa bersalah aja gitu, hahaha..

Flash tips :
1. Cari teman trip jangan asal, apalagi yg ga pernah ketemu terus janjian bikin trip, ujung2nya bisa berakhir seperti saya.
2. Pilih maskapai yang jarang bermasalah cancel sepihak, atau mindah2in jadwal seenak udelnya, cumaa yaa namanya lowcost maklumin aja
3. Pilih thirdparty pencari tiket yg CS nya mudah dihubungi, saya pesen via bravofly dan bad experiences, CS nya kudu ditelpon pakai SLI, ngomong pakai bahasa Inggris dengan logat ga masuk di kuping, plus delay saat ngomong bikin naik darah hanya gara2 mau reschedule flight yg dirubah sama maskapai.
4. in touch dengan local people bikin tripmu makin berwarna
5. semakin mblusuk, maka semakin banyak pengalaman unik lainnya.
6. Berani pergi sendiri, karena pada akhirnya kita harus siap sendirian.

Maaf kalau kepanjangan.. Selamat jalan-jalan! Semoga kalian bisa nemu partner yang kece untuk pengalaman hidup yang lebih berwarna

Salam!

/* fb group poster start */ /* fb group poster end*/